Mei
28


Tawasin – Kitab Kematian
Oleh: Al Hallaj
Keluaran: Pustaka Sufi
Halaman: 89 mukasurat

Salam..

Al-Hallaj atau al-Husayn ibn Mansur (244 H – 309 H), adalah seorang sufi Persia yang dilahirkan di Tus. Kitab Tawasin adalah risalah al-Hallaj yang di dalamny banyak dijumpai kata Ana al-Haqq. Karya ini ditulis dalam bentuk prosa Arab dan dibahagikan menjadi 10 bahagian yang ringkas.

Kata Abu Bakr asy-Syibli ra, seorang murid al-Junayd ra:  “al-Hallaj dan aku adalah satu kepercayaan, tetapi kegilaanku menyelamatkan aku, sementara akalnya menghancurkan dia sendiri.”

Sungguh ajaib ! Seorang manusia yang tidak tahu bagaimana sehelai rambutnya tumbuh, dari hitam hingga memutih. Bagaimana mungkin ia mampu mengenal Dia yang membuat segala sesuatu menjadi ada ?.

Rujuk: http://www.scribd.com/doc/4939119/Mansur-AlHallaj-Tawasin

Akhir kata sebuah kitab yg baik.. MySpace

Apr
23


Kisah Para Wali
Oleh: Fariduddin al-Attar ra
Kitab Asal: Tazkirat al-Auliya
Keluaran: Thinker’s Library
Halaman: 431 mukasurat

Salam..

Kitab ini mengesahkan 38 tokoh sufi. Di kejauhan yang tidak terlihat nampaklah olehku sebuah cahaya. Aku terus menatapnya hingga aku sendirilah yang menjadi cahaya itu.

Jika aku sembunyikan kenyataan-kenyataan yang sebenarnya mengenai diriku, engkau akan mencela kepadaku. Tetapi jika kujelaskan kenyataan-kenyataan itu kepadamu, engkau tidak dapat memahaminya. Bagaimana seharusnya sikapku terhadapmu.

Bawalah kembali kekasih-Ku kemari. Ia tidak dapat hidup tanpa Aku dan tidak ada satu jalanpun yang diketahuinya kecuali jalan yang menuju Aku.

Ya Allah jangan biarkan diriku terpedaya oleh semua itu. Jangan biarkan aku puas dengan diriku sendiri tanpa mengharapkan diri-Mu. Adalah lebih baik jika Engkau menjadi milikku tanpa aku, daripada aku menjadi milikku sendiri tanpa Engkau. Lebih baik jika aku berkata-kata kepada-Mu melalui Engkau, daripada aku berkata-kata kepada diriku sendiri tanpa Engkau.

Wahai jasad yang lemah, jangan kau sangka bahawa aku menyakitimu kerana benci kepadamu.

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Apr
12


99 Wasiat Imam Jaafar Ash Shadiq
Oleh: Imam Jaafar Ash Shadiq ra
Keluaran: Mizan
Halaman: 285 mukasurat

Salam..

Kitab ini dibahagikan kepada 99 bab dan tekanannya adalah pada makna-makna batiniah iaitu merupakan suatu gaya yang lebih sesuai bagi para ahli makrifat atau kaum sufi. Imam Jaafar Ash Shadiq menunjukkan jalan menuju keseimbangan melalui cara tauhid yang paling membangkitkan semangat. Sebagai seorang yang kaya dengan wawasan dan pengetahuan, dia melihat adanya sebuah tangan yang menyatu dan menunjukkannya kepada orang-orang yang mencarinya dengan tulus. Ajaran-ajaran ini dapat memberi manfaat kepada setiap orang yang berminat pada masalah-masalah spiritual dan ingin, mengambil manfaat dari jalan islam.

Bila kalian berakal, kalian harus teguh dalam pendirianmu dan tulus dalam niatmu sebelum kalian melangkah menuju tempat manapun, sesungguhnya sudah merupakan sifat manusia untuk melewati batas dan melanggar hal-hal yang dilarang. Hendaknya kalian merenung ketika berjalan dan mencatat segala keajaiban karya Tuhan ke manapun kalian pergi.

Nabi Isa as berkata: “Yang paling menyedihkan diantara semua orang adalah dia yang dikenal kerana ilmunya, dan bukan kerana amalan-amalannya.”

Allah menciptakan dunia ini seperti sebuah bayangan, jika kalian mengejarnya, ia akan melelahkan tenagamu dan kalian tidak akan pernah dapat menyusulnya. Jika kalian meninggalkannya, ia akan mengikutimu dengan sendirinya, dan tidak akan melelahkanmu.

Jika kalian berusaha menemukan jalan kepasrahan, maka ingatlah kepada Sang Pencipta dan bukan ciptaan-Nya.

Ya Allah, sibukkanlah diriku dengan urusanku sendiri yang akan ditanyakan nanti.

Akhir kata sebuah wasiat yg penuh hikmah.. MySpace

Apr
06


Menjelang Ma’rifat
Oleh: Syeikh Ahmad Ar-Rifa’y ra
Keluaran: Cahaya Sufi
Halaman: 369 mukasurat

Salam..

Sebagaimana para Sufi besar, Al-Arif illah Al-Quthub al-warits al-Muhaqqiq Syeikh Ahmad Ar-Rifa’y (512 H – 578 H), atau lebih dikenali dengan nama ar-Rifa’y yang telah menancapkan tonggak tharikat sufi yang luar biasa yang dikenal dengan tharikat Rifa’iyah. Membaca kitab ini, seakan kita diajar bagaimana memahami 40 Hadis Nabi saw dalam pandangan hakikat.

Ingatlah kepada Zat yang mendahului ingat-Nya sebelum ingatmu, dan cinta-Nya sebelum cintamu. Apapun yang kalian ingatkan tidak lain kecuali kerana ingat-Nya kepadamu, dan tidak ada cintamu kepada-Nya kecuali kerana cinta-Nya kepadamu.

Ketika aku menyangka bahawa aku telah menemukan-Nya, pada saat yang sama aku telah kehilangan Dia. Ketika aku menyangka aku kehilangan Dia, saat itu aku menemukan-Nya. Oh Tuhanku, ketika aku meninggalkan-Mu, Engkau mencariku. Ketika aku mencari-Mu, Engkau menolakku. Padahal tidak ada tempat kecuali bersama-Mu, juga tida ada kebahagian selain Engkau.

Wahai saudaraku yang mulia !. Sesungguhnya Allah swt, menjadikan segalanya dengan kepastian, dan setiap kepastian itu ada batasan, dan setiap batasan ada sebabnya, setiap sebab ada waktunya, dan setiap waktu ada ketentuannya, setiap ketentuan ada perintah, setiap perintah ada maknanya, dan setiap makna ada benarnya, setiap yang benar ada kebenarannya, dan setiap kebenaran ada hakikatnya, setiap hakikat ada ahlinya, dan setiap ahlinya ada tandanya.

Ya Allah, kasihanilah daku, kerana begitu lemahnya ketika menghadapi kehidupan yang berat, begitu bodoh dengan usaha, begitu bingung dalam mencari.

Akhir kata sebuah kitab yg penuh hikmah.. MySpace

Mac
01


Rabiah al-Adawiyah – Mabuk Cintanya Kepada Sang Khalik
Oleh: Abdul Mun’im Qandil
Keluaran: Citra Media
Halaman: 277 mukasurat

Salam..

Sekarang, Bila lagi. ? Persiapkan hati dan jiwa kalian untuk menitiskan air mata hati saat bersama rahasia cinta di balik kelembutan mata sang Rabiah. Sebenarnya, cinta Sang Penerang hati menjadikan para pecinta terjaga sepanjang malam tanpa tidur dan makan. Oh kekasih, jika engkau seorang pecinta, jadilah seperti lilin di sepanjang malam, membara dalam kesenangan hingga pagi menjelang.

Wahai diriku
Berapa lama engkau tidur. ?
Sampai kapankah engkau terlena. ?
Waktu yang dijanjikan, sudah sangat dekat
Waktu yang terpaksa engkau ditidurkan
Hingga dibangkitkan pada hari kiamat.

Allah swt menutup hati para makhluk-Nya dengan penghalang yang lembut dan halus. Para ulama terhalang oleh keluasan ilmu yang mereka miliki. Para ahli zuhud terhalang oleh amalan mereka dan para ahli fatwa terhalang oleh kecerobohannya dalam berfatwa. Sedang orang-orang ikhlas tidak ada yang menghalanginya. Yang demikian itu kerana mereka telah meletakkan hati dan kekuatan yang besar untuk mencintai Allah swt.

Wahai Tuhanku, hanyutlah diriku ketengah-tengah samudera keikhlasan dalam mencintai-Mu, sehingga lenyaplah segala perkara yang menyibukkan aku, kecuali hanya untuk mengingat-Mu setiap saat.

Aku menyaksikan, tetapi hanya memandang.
Dalam kebersamaan aku tidak ada.

Tempuhlah hidup ini sebagaimana yang telah ditentukan. Jika sebahagian dari dunia sudah tidak ada, maka tidak lama lagi akan habis semuanya. Jika kalian telah mengetahuinya, maka beramallah.

Akhir kata sebuah kitab yg baik sekali.. MySpace

Feb
06


Rangkaian Sastera Sufi
Oleh: Dr. Baharudin Ahmad
Keluaran: ISTAC, IIUM
Halaman: 274 mukasurat

Salam..

Menurut Syeikh Saadi Shiraz ia telah menghabiskan satu pertiga dari kehidupannya untuk menuntut ilmu, sepertiga lagi untuk mengembara dan ingin menghabiskan sepertiga hayatnya untuk beribadah. Namun disebabkan permintaan rakannya maka ia menulis Gulistan pada sepertiga akhir hayatnya. Saat pagi hari, temanku mengisi ke dalam jubahnya dengan berbagai macam bunga, seperti bunga sepatu, bakung dan rerumputan segar untuk dibawa ke kota. Aku berkata kepadanya, “Engkau tahu bunga-bunga di taman itu akan mati dan musim akan sering berganti. Bak kata ahli falsafah, “Apa saja yang tidak abadi, tidak akan dihargai.”

Jika diperiksa setiap helaian
Daun dan ranting dalam rangkaian
Kiranya ditulis setiap kepingan
Setiap daun dari pohonan
Ibarat daun-daun Pohon Kejadian.

Cinta ibarat cahaya kehidupan
Menjadi pelita lilin kebahagiaan
Ibarat gula manis di mulut
Yang lain cuma kertas pembalut

Pada suatu hari salah seorang daripada manusia berkata kepada dirinya: “Apakah makna kesemuanya ini ?. Angkara siapakah segala kejadian dan perbuatan ini ?. Aku akan cuba pergi mencari jawabannya kepada semua ini dan setelah itu aku akan mengubah apa yang berlaku dan patut terjadi.”

Maka bermulalah perjalanannya. Tetapi nanti dulu. Ada 1001 jalan. Jalan manakah yang harus dituju ?.

Dia berdiri dan berkata, “Aku akan bertanya kepada tanah tentang kehidupan, kerana tanah mengandungi banyak perbendaharaan dan keajaiban”, Lalu tanah berkata, “Aku juga sangat bersedih seperti kamu kerana aku tidak tahu Rahasia Kehidupan. Aku bergantung kepada manusia, akan segala perbuatan mereka terhadapku. Di dalam aku hanya mayat si mati, bagaimana aku tahu akan erti kehidupan ?.”

Manusia itu beralih pula kepada lautan kalau-kalau air dapat memberi jawaban. “Aku tidak dapat menghilangkan dahagamu akan ilmu.” Kata lautan. “Aku sendiri dahaga dan menanti air dari muara sungai, betapa dapat aku menghilangkan dahagamu ?.”

“Mungkin angin tahu rahasia kehidupan” kata orang itu. Namun angin berkata, “Aku tidak mempunyai daya dan tidak tahu arah dituju, aku menuju ke selatan sebentar ke utara, sebentar ke arah yang lain. Aku juga bersedih seperti kamu dan tidak tahu rahasia kejadian”.

“Mungkin api tahu jawabannya” kata orang itu. “Bagaimana dapat aku berikan jawabannya. Aku juga bersedih seperti kamu. Kadang-kadang aku binasakan sesuatu tanpa mengetahui sbabnya. Aku juga takut mati jika tidak ada benda yang dapat aku bakar”.

Orang itu kemudian bertanya kepada matahari, bulan dan bintang tetapi kesemuanya berkata mereka juga jahil kerana mereka tidak lebih daripada bahan unsur-unsur kejadian.

Orang itu tidak tahu mana ingin ditujunya lagi dan kembali bertanya kepada bumi, kalau-kalau mereka boleh menceritakan makna dan tujuan kehidupan, tetapi dia kecewa kerana mereka berkata “Tidakkah engkau yang bertanggungjawab terhadap kami. Bukankah engkau manusia, satu-satunya kejadian yang mempunyai akal fikiran ?”.

“Aku harus bertanya kepada akalku” kata orang itu kepada dirinya. Akal fikiran menghilang apabila ditanya soalan sebegitu. Bukankah akal itu alat orang yang tidak mempercayai ?. Bukankah orang yang percaya itu berfikir dengan kalbunya ?. Namun hati secara diam-diam berkata kepada orang itu bahawa ianya hanya alat yang menerima pantulan dari mentari jiwa.

Dengan penuh kesal orang itu kembali ke rumahnya dan duduk termanggu di depan rumah. Kemudian tidak semena-mena ia terdengar suara dari laut jiwa alam. “Kamu kecewa mencari hakikat kejadian alam dan kini kamu terdampar di pantai kejadian alam. Kamu adalah sebahagian dari aku. Tenggelamkanlan jiwamu ke dalam dirimu dan di sana engkau akan bertemu jawaban yang engkau cari”.

Tanpa berlengah orang itu menenggelamkan jiwanya ke dalam lautan dirinya. Apabila azan subuh kedengara, orang itu tersedar kepada segala keindahan kejadian dan reality kejadian. Ia sedar kerana ia tidak lagi menjadi penghalang kepada pencariannya. Begitulah bermulanya satu padi yang indah di dalam kehidupannya.

Akhir kata suka sgt3 dgn kitab nie..  MySpace

Feb
01


Berselimut Cahaya Tuhan
Kitab Asal: al Anwar al Qudsiyyah fi Marifah Qawa’id ash-Shufiyyah
Oleh: Syeikh Abdul Wahhab asy-Syarani
Keluaran: Pustaka Hidayah
Halaman: 364 mukasurat

Salam..

Kehidupan manusia di dunia fana ini sejatinya adalah perjalanan menuju Tuhan (as-sair wa as-suluk ila Allah). Kerananya manusia yang selalu menyadari kehadiran-Nya sudah semestinya menempuh jalan (thariqah), dan kemudiannya bergabung bersama. Dengan hati yang rela dan pasrah kepada kehendak-Nya. Di dalam kitab ini dihuraikan juga ihwal akidah kaum sufi, zikir dan wirid, adab-adab dalam berzikir, etika pergaulan antara guru dan murid.

Perbanyaklah zikir walaupun tanpa kehadiran hati. Demikian pula, ahli hikmah berkata, “Jangan tinggalkan zikir kerana tidak adanya kehadiran hatimu bersama Allah, kerana kelalaianmu dari keberadaan zikir kepada-Nya lebih berat daripada kelalaianmu dalam keberadaan zikir kepada-Nya.” Mudah-mudahan Dia mengangkatmu dari zikir yang disertai kelalaian menuju zikir yang disertai keterjagaan, dari zikir yang disertai keterjagaan menuju zikir yang disertai kehadiran hati, dan dari zikir yang disertai kehadiran hati menuju zikir yang disertai penafian terhadap segala sesuatu selain yang dizikirkan (Allah). Hal itu tidaklah sulit bagi Allah.

Jika engkau belum melihat-Ku, maka sebutlah nama-Ku. Jika engkau telah melihat-Ku, maka diamlah. ! Sebab, Aku mensyariatkan bagimu untuk menyebut nama-Ku hanya sebagai perantara untuk memperoleh kehadiran bersama-Ku, kerana nama-Ku tidak akan berpisah dari-Ku.

Wahai hamba-Ku, Aku menciptakan segala sesuatu untukmu dan Aku menciptakanmu untuk (menyembah)-Ku. Oleh kerana itu, janganlah engkau dilalaikan dengan sesuatu yang diciptakan untukmu dari tujuan-Ku menciptakanmu.

Bagaimana mungkin Dia tidak menghendakinya, pada hal Dia sudah menciptakannya. ? Bagaimana mungkin Dia menciptakan sesuatu, padahal Dia tidak menghendakinya. ?

Berkata Syaikh Abu al Qasim al-Junayd ra: “Sekiranya aku mengetahui bahawa Allah memiliki suatu ilmu di bawah langit yang lebih mulia daripada ilmu yang dimiliki kaum sufi, nescaya aku akan berusaha untuk meraihnya.”

Akhir kata sebuah kitab amat3 baik.. MySpace

Jan
13


Air Mata Penghapus Dosa
Kitab Asal: Bahr al Dumu’
Oleh: Ibnu al Jauzi
Keluaran: Pustaka al-Shafa
Halaman: 228 mukasurat

Salam..

Ibnu al Jauzi, yang nama lengkapnya Syeikh Imam al-Alamah al-Hafizh al Mufassir al Muhadits Jamal al Din Abu al Faraj Abd al-Rahman ibn Ali Muhamad al-Bakri al-Taymi. Beliau merupakan keturunan Khalifah Abu Bakar r.a.

Wahai saudaraku:
Mengapa mengantuk padahal kalian terjaga?
Mengapa ragu padahal kalian melihat?
Mengapa lalai padahal kalian telah bersaksi?
Mengapa keliru padahal kalian sedar?
Mengapa diam padahal kalian akan dituntut?
Mengapa menetap padahal kalian pasti meninggalkannya?
Bukankah sudah tiba waktunya bagi para penidur untuk bangun?
Bukankah telah tiba saatnya bagi para pelalai untuk mengambil pelajaran?

Dalam sejumlah kitab suci disebutkan bahawa Allah swt berfirman:
“Wahai bani Adam, betapa derhakanya kalian !. Kalian meminta kepada-Ku dan tidak Ku berikan kerana Aku tahu apa yang terbaik bagimu, tetapi engkau terus meminta. Dengan Rahmat dan kemurahan-Ku, Aku berikan apa yang kau minta, namun kau pergunakan pemberian-Ku untuk bermaksiat kepada-Ku. Betapa banyak kebaikan yang Ku lakukan untukmu dan betapa banyak keburukan yang kau perbuatkan terhadap-Ku. Nyaris saja Aku murka dengan kemarahan yang menutup pintu reda-Ku selamanya.”

Wahai orang yang tersesat dalam lena oleh lamanya perjalanan. Ingatlah ketika Allah menangguhkan ajalmu, tetapi engkau malah menentang dan tidak takut akibat perbuatan maksiat.

Al-Junayd ra berkata: “Aku menziarahi al-Sari al-saqathi ra ketika ia sedang sakit. Aku bertanya, ”Bagaimana keadaanmu?” Ia menjawab,: ”Bagaimana mungkin aku mengeluh akan keadaanku kepada Tuhan, sementara musibah yang menimpaku berasal dari-Nya.” ”

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik.. MySpace

Dis
29


Mempertajam Mata Hati Dalam Melihat Allah
Kitab asal: Al Haawaa Litahdziibin Nufuus
Oleh: Ibn Athaillah Iskandary
Keluaran: Pustaka Muda
Halaman: 247 mukasurat

Salam

Tanpa kita sadari jiwa kita biasanya tercemar oleh penyakit hati yang biasa mengarahkan kita menuju kepada perbuatan-perbuatan yang melanggar larangan dan perintah Allah swt. Apabila hati dan jiwa kita telah tercemar oleh sifat-sifat yang tercela nescaya kehidupan kita sehari-hari akan diwarnai oleh dosa. Oleh kerana itu sebaiknya sejak mula kita berusaha menghilangkan sifat-sifat dan perangai buruk yang telah hinggap dihati kita.

Zikir (Mengingat Allah) itu penting bagi kita kerana dengan zikir itu kita akan mengenal Tuhan yang telah menciptakan dirinya dan seorang akan mengenal dirinya sendiri mengetahui akan kelemahan yang selalu dialaminya. Dalam keadaan taat, saat berzikir kepada Allah akan lahir suatu keyakinan bahawa ketaatan yang diperbuatnya merupakan karunia Allah dan dengan taufik-Nya. Dengan keyakinan ini akan terhindarlah ia dari sifat ujub, iaitu menyandarkan ketaatan kepada perbuatannya sendiri kerana amalan yang seperti itu merupakan penyakit yang meruntuhkan pahala dari amal ibadahnya.

Apabila kalian telah dibukakan jalan makrifatullah maka sesungguhnya dengan kemakrifatan itu janganlah sampai kalian menghiraukan amalannya yang sedikit, maka sesungguhnya Allah tidak membukakan jalan kemakrifatan bagimu kecuali kerana menghendaki pengenalan kepada-Nya.

Tidakkah kalian mengerti bahawa makrifat itu adalah sebuah anugerah Allah kepadamu, sedangkan amal perbuatan kalian hanyalah merupakan sebahagian imbalan pengabdian kepada-Nya. Jika begitu dimanakah letaknya berbezaan antara pengabdian kalian kepada-Nya dengan apa yang dianugerahkan oleh Allah kepada kalian.

Zun Nun al-Misri menerangkan bahawa makrifat orang arif akan terus-menerus bertambah. Dengan bertambahnya makrifat maka bertambah juga dekatnya kepada Allah. Kemudian Zun Nun al-Misri ditanya dengan apa orang mengenal Tuhannya. Beliau menjawab: ”Ku kenal Tuhanku dengan nikmat Tuhanku, kalau tidak dengan nikmat Tuhanku, nescaya aku tidak mengenal Tuhanku.”

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Dis
21


Hidayatus Salikin Jilid 1
Oleh: Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani
Susunan: TG Hj Wan Mohd Shaghir Abdullah
Keluaran: Khazanah Fathaniyah
Halaman: 195 mukasurat

Salam..

Judul lengkap kitab nie ialah Hidayatus Salikin fi Suluk Maslakil Muttaqin “Petunjuk bagi orang yang berjalan kepada Allah taala”. Kitab ini merupakan terjemahan al-Alamah Syeikh Abdus-Shamad al Falimbani rahimahullahu taala daripada kitab “Bidayatul Hidayah”, sebuah kitab ringkasan terhadap kitab “ihya Ulumiddin” karangan Hujjatul Islam Imam al-Ghazali rahimahullahu taala, beliau juga banyak membuat tambahan-tambahannya yang juga diambil dari karangan Imam al-Ghazali rahimahullahu taala.

Terkandung dua bab didalamnya yang dimulai dengan Mukadimah.
Bab 1: Akidah Ahli Sunah Wal jamaah
Bab 2: Menyatakan taat yang zahir

Turut disertakan dua buah manuskrip:
1.Zahratul Murid
2.Najatul Ikhwan


Hidayatus Salikin Jilid 2
Oleh: Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani
Susunan: TG Hj Wan Mohd Shaghir Abdullah
Keluaran: Khazanah Fathaniyah
Halaman: 271 mukasurat

Sambungan pada bab ke 3 hingga bab ke 5..
Bab 3: Menyatakan Maksiat yang zahir
Bab 4: Menyatakan Maksiat yang batin
Bab 5: Menyatakan taat yang batin

Turut disertakan tiga buah manuskrip:
1.Fat-hur Rahman Ibnu Ruslan.
Yang diberi gantung melayu oleh Syeikh Muhammad Arsyad bin Abdullah al-Banjari
2.Lubabut Tasawuf / Syarbul Muntahi.
Karya Syeikh Ibrahim Bin Hasan al-Kurani diberi gantung melayu oleh Syeikh Abdul Rauf bin Ali al-Fansuri
3.Tuhfatul Mursalah
Karya Syeikh Muhammad bin Fadhullah al-Burhanpuri al-Hindi diberigantung melayu oleh Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani


Hidayatus Salikin Jilid 3
Oleh: Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani
Susunan: TG Hj Wan Mohd Shaghir Abdullah
Keluaran: Khazanah Fathaniyah
Halaman: 284 mukasurat

Sambungan pada bab ke 6 dan bab ke 7..
Bab 6: Menyatakan tentang Zikir dan Kemuliaannya
Bab 7: Menyatakan Adab bersahabat

Turut disertakan cetekan jawi melayu kitab Hidayatus Salikin


Hidayatus Salikin
Oleh: Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani
Susunan: Syeikh Ahmad Fahmi Bin Zamzam
Keluaran: Khazanah Banjariah dan Pustaka Suhbah
Halaman: 332 mukasurat

Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani rahimahullahu taala berasal dari Palimbang Sumatra, Indonesia. Gelaran al-Falimbani itu bersempena dengan nama tempat kelahirannya di Palimbang, Indonesia. Kitab ini adalah diantara sekian banyak karangan ulama Nusantara yang telah diberi berkat oleh Allah taala, sehingga ia terus dibaca di pondok-pondok, surau-surau, masjid-masjid dan majlis taklim.

Manusia itu ada 3 bahagian:
1.Manusia yang diumpamakan seperti makanan. Yang tiada orang yang tidak memerlukannya.
2.Manusia yang diumpamakan seperti ubat. Yang mana orang berkehendakkan kepadanya pada waktu sakit dan tiada berkehendakkan kepadanya pada waktu sihat.
3. Manusia yang diumpamakan seperti penyakit.Maka tiada orang yang memerlukannya.


Hidayatus Salikin
Oleh: Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani
Susunan: Abdul Ghani Jabal Maraqy
Keluaran: Jabal Maraqy Enterprise
Halaman: 311 mukasurat

Pesanan terakhir Hujjatul Islam Imam al-Ghazali rahimahullahu taala:
Dan sekadar ini, yakni sebanyak yang tersebut di dalam kitab “Bidayatul Hidayah” yang hamba terjemahkan masalahnya itu di dalam kitab ini, memadailah bagimu wahai orang yang baru belajar ilmu tasawuf di peringkat permulaan hidayah. Maka cubakanlah ia bagi dirimu, kerana kitab Bidayatul Hidayah itu terbahagi kepada tiga bahagian:
Pertama, pada mengerjakan segala ketaatan zahir dan batin.
Kedua, pada meninggalkan maksiat zahir dan batin.
Ketiga, pada menyatakan percampuran Pencipta dengan yang dicipta.
Yakni kitab Bidayatul Hidayah merangkumi sekalian muamalat hamba terhadap Tuhan yang menjadikannya dan muamalat terhadap makhluk.

Jika engkau melihat pada kitab Bidayatul Hidayah ini dan mengamalkan apa yang terkandung di dalamnya secocok dengan dirimu, yakni dirimu berkenan kepadanya dan engkau dapati hatimu cenderung kepadanya dan gemar pada mengamalkannya, maka ketahuilah bahawa engkau adalah hamba yang diterangkan hati oleh Allah Taala dengan nur keimanan dan Ia membuka hatimu bagi iman dan Islam. Dan sebenarnya bagi permulaan itu ada kesudahan. Dan di belakang yang demikian itu ada beberapa rahsia yang tersembunyi yang tiada terhingga dan di dalamnya ada beberapa perkara yang aneh yang tiada terbuka dan beberapa ilmu dan pendedahan yang tiada terkira. Sesungguhnya aku taruh yang demikian itu di dalam kitab “Ihya Ulum ad-Din”. Maka berusahalah untuk mendapatkannya.

Akhir kata sebuah kitab yg sukar dilepaskan.. MySpace

Dis
17


Syajarotun Ma’rifat – Pohon Kearifan
Oleh: Ibnu Atho’illah
Suntingan: Muhammad Nuh
Keluaran: Matapena
Halaman: 175 mukasurat

Salam..

Kata-kata di dalamnya sungguh luar biasa. Yang tersurat memang disajikan dengan gaya bahasa sederhana, namun makna yang tersirat begitu dalam. Sesuai sebagai teman untuk merenung dalam rangka menemukan Tuhan sejati dan menggali kemampuan diri dalam mencapai kearifan jiwa. Terdiri dari dari 55 matan yang disyarahkan dengan setiap satunya diberi tajuk yang sungguh menarik.

Belajar Dari Cicak

Jika mengejar sesuatu yang sudah dijamin oleh Allah swt engkau lakukan dengan sungguh-sungguh, tetapi kewajibanmu engkau abaikan. Inilah bukti bahawa mata hatimu telah buta.

Allah Maha Kaya, Maha Memiliki segalanya. Dia tidak pernah lupa menjamin keperluan hidup dan rezeki makhluk-makhluk-Nya. Oleh itu tidak ada alasan untuk ragu sedikit pun terhadap urusan duniawi. Tidak ada alasan untuk turut sibuk memikirkan nasib di masa hadapan. Tidak pernah ada yang tahu, apa yang akan terjadi esok hari.

Allah swt secara jelas memberi jaminan rezeki dan penghidupan bagi semua makhluk. Namun dalam liku-liku perjalanan hidup, keyakinan itu kadang-kadang menurun. Seringkali manusia mengejar rezeki hingga lupa diri dan lupa terhadap Sang Pemberi Rezeki.

Sudah menjadi tabiat manusia, mengharapkan yang lebih baik, lalu sesuatu yang telah ada di tangannya dilepaskan. Padahal yang ditangannya itu secara hakikatnya adalah lebih baik daripada yang dikejarkannya. Lalu urusan ukhrawi dilupakan.

Seharusnya manusia dapat belajar dari cicak. Ia binatang yang lemah yang tidak mampu mengejar rezeki di hadapannya. Ia tidak dapat terbang, sedangkan calon makanannya dapat terbang. Tetapi sang cicak yakin, Allah telah menjamin rezekinya dengan cara-Nya yang tersendiri. Atas kehendak Allah, binatang yang dapat terbang itu justru mendekati mulutnya, dan ia tidak kelaparan. Betapa, Allah adalah Dzat Yang tidak pernah ingkar terhadap janji-Nya.

Akhir kata sebuah kitab yg penuh hikmah..  MySpace

Dis
15


The Wisdom of al-Hakim al-Tirmidzi
Oleh: Al Hakim Al Tirmidzi
Terjemaha: Kitab Adab al-Nafs dan Kitab Riyadhat al-Nafs
Keluaran: Serambi
Halaman: 272 mukasurat

Salam..

Beliau adalah Abu Abd Allah ibn Muhammad ibn al Hasan ibn Bisyr, lahir di Tirmidz, salah satu daerah di sekitar Persia, kira-kira pada awal abad ke 3 H dan wafat pada 320 H. Ia dikenali sebagai ahli hadis yang zuhud dan ahli sufi yang ternama. Begitu pentingnya pendidikan jiwa, al-Hakim al-Tirmidzi menyibukkan diri dengan masalah ini. Ia habiskan usianya untuk mengulas masalah ini dan ia wariskan sejumlah karya tulisannya yang membimbing manusia ke jalan yang benar.

Allah menciptakan lauh mahfuz
Dan menetapkan takdir manusia sama
Sekali bukan untuk kepentingan diri-Nya.
Akan tetapi, supaya hati menjadi yakin,
Jiwa menjadi tenang, dan percaya bahawa segala
yang dialami sudah digariskan sebelumnya.

Hatimu akan merasakan manisnya takdir Tuhan jika kalian mencintai-Nya. Kalian akan mencintai-Nya jika kalian mengenal-Nya. Semakin tinggi pengenalanmu terhadap Tuhan, semakin tinggi pula darjetmu dan semakin terasa agung ketentuan-Nya bagimu. Dia sesungguhnya lebih mencintaimu daripada dirimu sendiri.

Jiwa merasa letih semasa beribadah, kerana kalian tidak tahu sama sekali buahnya ibadah. Kalian bagaikan orang yang disuruh memikul sesuatu barang.
“Bawalah barang ini !”.
Hati kalian keberatan membawa barang itu kerana tidak tahu tujuannya.
Tetapi berbeza sekiranya dikatakan,
“Bawalah barang ini, dan ini wang upahnya”.
Kalian pasti bersemangat mengangkat barang itu dan mengabaikan rasa letih, sehingga beban terasa ringan. Hati dan anggota tubuh menguat, kerana kalian melihat upah di depan mata.
Kalau kepadanya dikatakan,
“Bawa barang ini, jika tidak kalian akan dipenggal atau dibakar jika menolak”.
Kalian tentu akan membawa barang itu kerana takut. Beban terasa ringan, kerana hati berhasrat untuk membawanya demi menyelamatkan diri.
Atau, jika kalian dikatakan, “Bawa barang ini, dan ingat kalian sedang diawasi oleh raja !”.
Hati tidak akan merasa keberatan, kerana kalian sangat menghormati raja. Kalian akan membawa barang itu dengan hati yang bulat kerana sadar bahawa diri kalian sedang diamati oleh raja.

Demikian juga orang yang jiwanya sadar dan hatinya terbuka. Ia mengetahui sesuatu yang lebih agung dan lebih berharga daripada segala yang terungkap oleh indra di dunia ini. Hati menyakininya, ketika memperolehi nikmat, mengakui nikmat itu dari Allah swt. Kerana itulah, ia menerima nikmat dengan rasa malu, kadang bahagia, kadang khawatir dan kadang kala takut. Saat mendapat musibah, ia melihatnya dengan kacamata keyakinan bahawa Allah swt menghendaki musibah itu menimpanya. Ia lalu berbaik sangka kepada Allah kerana yakin bahawa Dia lebih menyayangi dan lebih mengasihinya daripada dirinya sendiri.

Hati diliputi oleh dua tirai. Tirai pertama yang sangat tebal dan gelap adalah tirai kekufuran. Apabila tirai ini sirna, tinggal satu lagi tirai yang menghalangi hati dari Tuhan Yang Maha Agung lagi Mahamulia, iaitu tirai Kelalaian, yang menyebabkan orang lalai dan lupa kepada Allah swt. Tirai ini membuat jiwa berada dalam kegelapan. Akibatnya, orang yang sudah berserah diri serta mengakui, menyakini dan menerima ketentuan Ilahi, terdorong untuk berbuat maksiat. Tirai inilah yang membuat seseorang merisaukan tentang Rezeki.

Akhir kata sebuah kitab yg cukup baik.. MySpace

Dis
04


Dialog Sayyid Ahmad Dengan Fuqaha’ Najd
Terjemahan Oleh: al Fadhil Syeikh Muhammad Fuad bin Kamaluddin al Maliki
Keluaran: Abnak Production
Halaman: 90 mukasurat

Salam..

Sayyid Ahmad ibn Idris (1163 H – 1253 H). Nama beliau ialah: Ahmad ibn Idris ibn Muhammad ibn Ali ibn Ahmad ibn Muhammad ibn Abdullah ibn Ibrahim ibn Umar ibn Ahmad ibn Abdul Jabbar ibn Muhammad ibn Yamluh ibn Masyish ibn Abu Bakar ibn Ali ibn Hurmah ibn Isa ibn Salam ibn Marwan ibn Haidarah ibn Muhammad ibn Idris (digelar al Asghor) ibn Idris (digelar al Akbar) ibn Abdullah (digelar al Kamil) ibn al Hasan al Muthanna ibn Sayyidina Hasan ibn Sayyidina Ali dan Fatimah al Zahra’ binti Maulana Rasulullah saw.

Orang yang sempurna,
Pandangannya sentiasa melihat
Kepada kebaikan orang lain.
Manakala orang yang tidak sempurna,
Pandangannya sentiasa melihat
Kepada keaiban dan keburukan orang lain.

Akhir kata suka sgt dgn kitab nie.. MySpace

Dis
02


Nashaihul Ibad – Nasihat-Nasihat untuk Para Hamba
Kitab Asal: Syarh al-Munabbihaat ‘Alal Isti’daad Li Yaumil Ma’aad
Oleh: Ibnu Hajar al-Asqalani
Terjemahan: Imam Nawawi al-Bantani
Keluaran: Irsyad Baitul Salam (ibs)
Halaman: 300 mukasurat

Salam..

Kitab ini merupakan syarah oleh Muhammad Nawawi bin Umar al-Jawi atau lebih dikenali dengan panggilan Imam Nawawi al-Bantani yang disusun guna bagi mensyarahi sebuah kitab yang berisi nasihat-nasihat, karya Al-Allamah al-Hafizh Syeikh Syihabuddin Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Ahmad Asy-Syafi’iy, yang terkenal dengan nama Ibnu Hajar al-Asqalani al-Mishri. Semoga Allah sentiasa mencurahkan rahmat-Nya kepadanya. Kitab ini dinamakan Nasha’ihul ‘Ibaad yang berisikan penjelasan terhadap kalimat-kalimat yang ada dalam kitab al-Munabbihaat ‘Alal Isti’daad Li Yaumil Ma’aad (Peringatan dan nasihat untuk melakukan persiapan menghadapi hari kiamat).

Kitab Nashaihul Ibaad, Menjadi Santun dan Bijak ini disajikan pada kalian sebagai pedoman dan rujukan berperilaku sesuai dengan tuntutan islami, yang dapat membawa kalian kearah kebaikan menjadikan kalian berbudi pekerti santun dan berjiwa lembut. Berbagai macam sikap dan perilaku yang dicontohkan dalam kitab ini, yang berasal dari sabda Nabi saw dan atsar para sahabat serta nasihat para ulama dan ahli bijak, nilainya sangat tinggi. Kata-kata yang terkandung di dalamnya banyak dijadikan rujukan oleh buku-buku terkenal seperti Laa Tahzan dan Siyathul Quluub, sehingga tidak diragukan lagi kebaikan isinya.

Sa’ad bin Hilal ra pernah berkata: “Bila manusia (umat Nabi Muhammad saw) berbuat dosa, maka Allah swt tetap memberikan empat anugerah kepadanya iaitu:

1. dia tidak terhalang untuk mendapatkan rezeki.
2. dia tidak terhalang untuk mendapatkan kesihatan badan.
3. Allah tidak akan memperlihatkan dosanya semasa di dunia dan.
4. Allah tidak menghukumnya di dunia.”

Diriwayatkan bahawa Nabi Adam as telah berkata: “Allah swt memberi empat macam kemuliaan kepada umat Nabi Muhammad saw yang tidak Allah berikan kepadaku, iaitu:

1. Allah menerima tobatku di Mekkah, sedangkan umat Nabi Muhammad saw diterima tobatnya di tempat manapun.
2. Ketika aku melakukan dosa, Allah menghilangkan pakaianku seketika, sedangkan umat Nabi Muhammad saw tetap diberi pakaian meskipun mereka durhaka kepada Allah.
3. Ketika aku berbuat dosa, Allah swt memisahkan aku dengan isteriku, sedangkan umat Nabi Muhammad saw ketika berbuat dosa tidak dipisahkan dengan isterinya.
4. Aku berbuat dosa di syurga, lalu Allah swt mengusirku dari syurga ke dunia, sedangkan umat Nabi Muhammad saw berbuat dosa di luar syurga, lalu Allah masukkan mereka ke syurga bila mereka mahu bertobat.”

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Nov
26


Syarah Hikam Tok Pulau Manis
Oleh: Syeikh Abdul Malik Bin Abdullah
Terjemahan: Amdan Hamid
Keluaran: Jahabersa
Halaman: 485 mukasurat

Salam

Kitab Syarah Hikam Tok Pulau Manis merupakan terjemahan dan ulasan daripada seorang pelopor pengajian pondok secara tradisi yang tertua di Terengganu. Beliau adalah seorang ulama dan kekasih Allah yang masyhur di Terengganu dan di Nusantara ini, dengan keilmuan, ketakwaan, kebijaksanaan dan keramatnya. Beliau adalah Syeikh Abdul Malik bin Abdullah atau juga dikenali dengan nama Tok Pulau Manis sempena nama kampungnya, Kampung Pulau Manis (Serada), Kuala Terengganu.

Akhir kata suke sgt3 dgn kitab nie.. MySpace

Nov
24


Lebih Dekat Kepada Allah
Kitab asal: Iqazh al-Himam fi Syarh al-Hikam
Oleh: Ahmad bin Muhammad bin Ajibah al-Hasani
Keluaran: Pustaka Hidayah
Halaman: 683 mukasurat

Salam

Beliau adalah Ahmad bin Muhammad bin Ajibah al-Hasani yang lebih dikenali dengan panggilan Ibnu Ajibah semoga Allah melindungi dan mencintainya. Ibnu Ajibah telah menulis syarah kitab Hikam Ibn Athaillah ra secara syarah mutawassith (pertengahan).

Berkata Ibn Athaillah ra:
“Kadang Dia membukakan pintu ketaatan untukmu dan tidak membukakan pintu penerimaan-Nya.”

Tidak ada ertinya ketaatan jika tidak ada penerimaan. Seperti tidak bererti sebuah permintaan tanpa pemenuhan permintaan itu. Ketaatan adalah perantara bagi cinta Yang ditaati dan penghadapan Yang ditaati kepada yang mentaati. Sehingga dibukakan pintu di depannya, penghalang dihilangkan dari hatinya dan didudukkan di hadapan Sang Kekasih. Jika pintu amal dibukakan, dan kau meraihnya sampai pada puncak keinginan, tetapi kau tidak menemui buahnya, tidak merasakan manisnya, iaitu tenang dengan Allah dan merasa sunyi dari selain-Nya, merasa terjamin dengan-Nya, takut kepada-Nya, merasa puas dengan ilmu-Nya, dan merasa cukup dengan pemberian-Nya, maka jangan tertipu oleh semua itu. Kerana kadang pintu ketaatan dibukakan untukmu dan Dia membangkitkanmu untuk melayani-Nya, tetapi Dia tidak membuka pintu penerimaan dan menahanmu untuk sampai kepada-Nya. Kemudian kau bergantung pada ketaatan, cenderung padanya, tenang dengannya, rasa manisnya membuatmu sibuk dan lupa untuk naik menuju manisnya penyaksian pada Pemberi Nikmat.

Seorang Sufi berkata: “Hindarilah manisnya ketaatan, kerana manisnya ketaatan adalah racun yang mematikan. Ketaatan itu menahan pemiliknya di maqam pelayanan (ibadah) dan terhalang dari maqam cinta. Betapa jauh perbezaan antara orang yang sibuk melayani-Nya dengan orang yang dipilih untuk mencintai-Nya dan hadir di hadapan-Nya.”

Akhir kata suke sgt3 dgn kitab nie.. MySpace

Nov
20


Titisan Hujan Dalam Ilmu Sufi
Kitab Asal: Qatr al Ghaithiyyah fi ilmi al Sufiyyah ala Syariah al Muhammadiah
Oleh: Al Allamah Husin Nasir al Banjari
Terjemahan Oleh: Amdan Hamid
Keluaran: JahaBersa
Halaman: 122 mukasurat

Salam..

Beliau adalah as-Allamah Husin Nasir ibn Muhammad Toyyib al Mas’udi al Banjari yang masyhur dengan panggilan Tuan Husin Kedah.

Antara bab-babnya.
Bab 1. Muqaddimah
Bab 2. Pengambilan Nas-Nas dan Maksudnya
Bab 3. Keadaan Orang2 yang Musyahadah Haq Taala
Bab 4. Kata2 Hikmah
Bab 5. Halangan Orang2 Salik
Bab 6. Penutup


Titisan Hujan Lautan Sufi
Kitab Asal: Qatr al Ghaithiyyah fi ilmi al Sufiyyah ala Syariah al Muhammadiah
Oleh: Al Allamah Husin Nasir al Banjari
Terjemahan Oleh:Al Faqir ilallah al Qawiyy Muhammad Fuad Kamaludin al Maliki
Keluaran: Sofa Production
Halaman: 121 mukasurat

Inilah sebuah risalah kecil yang menerangkan perkara yang tidak dapat tidak bagi setiap mukallaf itu mengetahuinya daripada ilmu Hakikat dan Tasawuf. Iaitu, yang hamba (Tuan Husin Kedah) pungut secebis daripada kalam2 ulama yang muhaqqiqin dalam ilmu ini. Kebanyakkannya, daripada kitab Tuhfah al Mursalah, karangan Syeikh Muhammad ibn Syeikh Fadhlullah al Hindi, Syarah oleh Syeikh Abdul Ghani ibn al Nablusi. Kitab Hikam Nasar karangan Syeikh Ahmad ibn Muhammad ibn Abdul Karim ibn Ato’illah al Sakandari. Kitab Kibrit al Ahmar karangan al Sayyid Abdullah ibn Abi Bakar al ‘Aidarus dan kitab Munyah al Faqir al Muttajir di atas Matan Ajrumiyyah Nahu karangan Syeikh Abdul Qadir ibn Ahmad al Kuhani.

Kitab ini disusun dengan satu Muqaddimah, empat fasal dan satu khatimah (penutup).


Al-Jawahir al-Sufiyyah
Kitab Asal: Qatr al Ghaithiyyah fi ilmi al Sufiyyah ala Syariah al Muhammadiah
Oleh: Al Allamah Husin Nasir al Banjari
Terjemahan Oleh: Dato’ Sheikh Zakaria Bin Hj Ahmad Wan Besar
Keluaran: Mahzum Book Services
Halaman: 116 mukasurat

Kitab ini disusun oleh seorang ulama yang alim lagi arif dalam bidang pengajian Islam, iaitu Dato’ Sheikh Zakaria Bin Hj Ahmad Wan Besar yang telah membuat huraian dan kupasan lebih lanjut bagi memudahkan kefahaman kepada ahli masyarakat masa kini berkaitan dengan sebuah kitab yang ditulis oleh al-fakir billah Tuan Guru Husin Nasir al-Banjari (Tuan Husin Kedah). Perbincangan kitab ini ditumpukan kepada tajuk2 asas dalam bidang ilmu tasawuf bagi memberi gambaran awal maksud ilmu tersebut. Pendedahan sebegini dapat membantu masyarakat awam memahami secara baik dan tersusun persoalan berkaitan dengan ilmu tasawuf.

Perbincangan ilmu tasawuf diberi penumpuan dalam beberapa tajuk asas dengan dilengkapi empat fasal. Antara tajuk2 penting ialah dasar tasawuf, nas-nas asas ilmu tasawuf, musyahadah, sifat ahli tasawuf, faktor penghalang ahli tasawuf untuk beribadah kepada Allah swt dan hal ehwal berkaitan dengan maqam, adab bersuluk dan cara bersuluk.

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik..  MySpace

Nov
18


Buku 1: Permata Ilmu Tauhid
Kitab Asal: Jauharatut Tauhid
Oleh: Syekh Ibrahim al-Laqqoni
Keluaran: Pustaka Jiwa
Halaman: 639 mukasurat

Salam..

Beliau adalah as-Syaikul Alim al-Allamah Ibrahim bin Muhammad bin Ahmad as-Syafii al-Bajuri. Beliau berguru kepada ulama besar dan terkemuka antaranya adalah Syeikh Abdullah as-Syarqawi.

Syekh Ibrahim al-Laqqoni adalah seorang ulama yang sentiasa sibuk dengan belajar dan mengajar dan memberi manfaat. Lidahnya sentiasa basah kerana sering membaca Al-Quran dan berzikir kepada Allah swt.

Antara bab-bab yang terkandung kedalamnya.
Bab 1.  Muqaddimah
Bab 2.  Uluhiyyah ( Masalah Ketuhanan)
Bab 3.  Nabawiyyat (Masalah Kenabian)
Bab 4.  Lain-lain Keterangan.


Buku 2: Huraian Jauharah Tauhid – Bahagian Ketuhanan Jilid 1
Kitab Asal: Jauharatut Tauhid
Oleh: Syekh Ibrahim al-Laqqoni
Keluaran: PMRAM
Halaman: 287 mukasurat

Sesungguhnya ilmu Tauhid adalah di antara ilmu yang wajib dipelajari oleh setiap mukallaf untuk meyakini agama ini dengan cara yang sebenarnya. Lantara memahami perkara di atas, maka lahirlah kitab-kitab yang dikarang dengan uslub yang sesuai di zaman masing-masing dan mengikut bentuk cabaran semasa.

Diantara kitab-kitab yang lahir itu ialah Matan jauharah Tauhid yang ditulis oleh Allamah al-Laqqoni dengan arahan dari gurunya yang bernama Syeikh Ahmad Arab as-Syurbuni. Setelah selesai menulis Matan Jauharah, Allamah al-Laqqoni telah mensyarahkan matan tersebut kepada tiga buah kitab. Kemudian raailah dari kalangan ulama yang mensyarah dan membuat hasyiah kepada matan tersebut bertujuan untuk memahamkan isi kandungan matan tersebut dengan lebih terperinci

Sebab utama para ulama mengambil berat di dalam mensyarahkan dan menhasyiahkan matan Jauharah ialah matan tersebut mempunyai cirri-ciri.
1.Mengandungi pendapat yang terpilih dari mazhab Asya’irah
2. matan tersebut meliputi semua perbahasan ilmu Tauhid
3.Bahasa yang digunakan adalah mudah difahami

Bab yang terkandung kedalamnya adalah bab Muqaddimah dan bab Ketuhanan.


Buku 3: Mutiara Tauhid – Asas Akidah
Kitab Asal: Hidayatul Murid ila Jauharit Tauhid
Oleh: Syekh Ibrahim al-Laqqoni
Syarah Oleh: Syeikh Bakri Rejab
Keluaran: Al Shafa
Halaman: 199 mukasurat

Pensyarah kitab Syekh Ibrahim al-Laqqoni mensyarahkannya dengan sangat panjang sehingga para pelajar sukar untuk memahaminya. Lalu di ringkaskan oleh Syeikh Bakri Rejab bagi memenuhi keinginan para pelajar. Ia bukan hanya meringkaskan syarah kitab itu, akan tetapi juga memilih tajuk-tajuk yang sesuai dengan pembahasan dari kitab-kitab lain.

Dalam Tauhid ada ungkapan Awaluddin Makrifatullah. Maksudnya yang pertama sekali ditekankan dalam beragama adalah mengenal Allah swt. Mengenal Allah swt adalah dengan cara mengetahui sifat-sifat-Nya, sama ada yang wajib, yang mustahil dan juga yang harus.

Antara bab-bab yang terkandung kedalamnya.
Bab 1.  Ketuhanan
Bab 2.  Nabi dan Rasul
Bab 3.  Hari Kiamat dan Mahsyar
Bab 4.  Ulama Tauhid Terkemuka.

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik..  MySpace

Nov
16

Terputusnya Ilmu Para Ulama
Terputusnya Ilmu Para Ulama
Kitab Asal: Ash-Shahabatu wa Ash-Shalihuna ‘ala Firasyil Maut
Oleh: Majdi Fathi as Sayyid
Keluaran: At-Tibyan
Halaman: 284 mukasurat

Salam..

Bagaimanakah kiranya detik-detik keluarnya ruh dari kerongkong.? Berapa lamakah keadaan ghargharah saat sakaratul maut.? Sungguh, semua ini adalah pertanyaan yang menakutkan. Masing-masing daripada kita akan mengalami saat-saat tersebut. Apakah kita pernah membayangkan bagaimana peristiwa itu terjadi kepada kita. ? Apakah kesedihan kita sama seperti kesedihan orang-orang yang shalih. ? Tidak ada yang diharapkan oleh mereka kecuali akhir hidup yang baik (Husnul Khatimah). Sebuah Tujuan Hidup yang telah banyak dilupakan oleh kaum muslim. Tanpa Husnul Khatimah dunia dan segala isinya tidak akan pernah bererti selama-lamanya.

Ibnu abbas r.a mengatakan, “Aku datang menjenguk Umar r.a pada hari ia ditikam. Aku berkata, “Berbahagialah engkau dengan syurga wahai Amirul Mukminin !. Engkau telah memeluk Islam ketika manusia kafir. Engkau telah berjuang bersama Rasulullah saw ketika manusia menghinanya. Dan Rasulullah saw meninggal dalam keadaan ridha kepadamu. Tidak ada dua orang yang berselisih mengenai kekhalifahanmu. Dan engkau terbunuh sebagai syahid.””

Umar r.a berkata, “Cuba engkau ulangi perkataanmu tadi kepadaku !.” Aku mengulangi perkataanku tadi. Setelah itu ia berkata, “Demi Allah yang tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan sebenarnya melainkan Dia. Sekiranya aku memiliki emas dan perak sepenuh bumi nescaya aku jadikan sebagai tebusan dari pemandangan yang mengerikan (pada hari kiamat). Sesungguhnya orang yang terpedaya adalah yang dapat kalian perdayakan.”

Putra Abdullah bin Umar berkata, “Aku memangku kepala Umar r.a ketika ia sakit yang membawanya pada kematian. Ia berkata, ‘Letakkan pipiku ke tanah !.’
Aku berkata, ‘Jangan diletakkan ke tanah ! Letakkan di pahaku saja !.’
‘Celaka kamu ! Letakkan pipiku ke tanah !.’ perintahnya lagi.
‘Bukankah pahaku dan tanah sama saja ?’ balasku.
Ia berkata lagi, ‘Letakkan pipiku ke tanah !’
Akhirnya aku meletakkan pipinya ketanah. Lalu aku mendengarnya mengucapkan, ‘Celakalah aku dan celakalah ibuku jika Allah tidak mengampuniku !. Celakalah aku dan celakalah ibuku jika Allah tidak mengampuniku !.’ Hingga nyawanya berpisah dari badannya. Semoga Allah meridhainya dan melimpahkan karunia-Nya kepadanya.”

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik..MySpace

Nov
11

7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah
7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah
Kitab Asal: Manazil al-Ubbad min al-Ibadah
Oleh: Al Hakim Al Tirmidzi
Keluaran: Al Shafa
Halaman: 184 mukasurat

Salam..

Beliau adalah Abu Abd Allah ibn Muhammad ibn al Hasan ibn Bisyr, lahir di Tirmidz, salah satu daerah di sekitar Persia, kira-kira pada awal abad ke 3 H dan wafat pada 320 H. Ia dikenali sebagai ahli hadis yang zuhud dan ahli sufi yang ternama.

Kenderaan hawa nafsu hanya boleh menunggangi jiwa. Jika jiwa dikenderai oleh hawa nafsu, maka ia akan berjalan ke suatu tempat yang menyala-nyala, iaitu nafsu Jahanam. Hawa nafsu mengajak manusia untuk mengikuti syahwat (keinginan) dan condong kepada segala kenikmatan dan kesenangan, bahkan boleh membawa pergi pemiliknya kearah ketuhanan. Oleh itu, Firaun menganggap dirinya sebagai Tuhan, kerana syahwat (keinginan) dan angan-angannya.

Itulah buah dari hawa nafsu. Ia membuatkan kita condong untuk mengikuti syahwat (kiniginan) kita. Oleh itu, waspadalah terhadapnya kerana walaupun bentuknya kecil, tetapi ia sangat kuat bahkan boleh menjadi kekuatan yang sangat besar, yang dapat melemparkan diri kita ke jurang kebinasaan.

Waspadalah pada buah dari hawa nafsu ini:
Pertama: Sesuatu yang condong kepada kenikmatan dan syahwat (keinginan).
Kedua: Sesuatu yang condong kepada kekuasaan dan rasa ketuhanan.

Tiada sesuatu yang paling manis di alam malakut kecuali rasa cinta kepada Allah. Apabila seorang ahli ibadah telah mengecap manisnya rasa cinta kepada Allah, maka manisnya segala urusan duniawi akan tenggelam dalam manisnya rasa cinta kepada Allah. Ketika itu tiada yang diharapkan olehnya kecuali sesuatu yang diharapkan oleh-Nya.

Untuk diketahui, rasa cinta seorang hamba kepada Allah tidaklah boleh menyerupai cinta seorang makhluk kepada makhluk yang lainnya. Alasannya, cinta seperti itu merupakan kecenderungan untuk menguasai dan mendapatkan sang kekasih. Hal ini merupakan cirri-ciri cinta jasmaniah. Para pencinta Allah swt adalah orang-orang yang bersungguh-sungguh dalam mendekati-Nya, bukan orang-orang yang menuntut mesti bersama-Nya. Orang yang menuntut itu berdiri sendiri dengan rasa cintanya, sementara orang yang bersungguh-sungguh itu turut larut dngan kekasihnya. Orang-orang yang paling jujur dalam medan cinta adalah mereka yang bersungguh-sungguh meraih cinta yang ditakluki olehnya.

Akhir kata sebuah kitab yg cukup indah..  MySpace

Nov
06

Tasawuf Mendamaikan Dunia
Tasawuf Mendamaikan Dunia
Kitab Asal: Islam n World Peace : Explanations of A Sufi
Oleh: M R Bawa Muhayyaddin.
Keluaran: Pustaka Hidayah
Halaman: 184 mukasurat

Salam..

Buku ini merupakan buku pertama Bawa Muhayyaddin yang diterbitkan setelah beliau meninggal dunia. Selama dekad terakhir dari masa hidupnya, beliau berkali-kali mengungkapkan keperihatinannya terhadap citra yang keliru tentang Islam di dunia saat ini.

Apabila kalian menggali sebuah perigi, kalian harus menggalinya jauh ke dalam sampai kalian menemui sumber mata airnya. Dapatkah perigi itu penuh tanpa mencapai sumber yang dalam itu ?. Bila kalian brgantung pada hujan atau sumber luar bagi mengisinya, maka air itu akan diserap oleh tanah. Lalu bagaimana kalian dapat menggunakannya. Hanya jika kalian menggalinya cukup dalam untuk mendapatkan mata air, maka kalian akan sampai pada sumber air yang tidak akan habis-habis. Demikian halnya, jika kalian hanya membaca kitab suci, tanpa menggalinya lebih dalam untuk mencari maknanya.

Pada suatu hari ada seorang yang sangat terpelajar yang bernama al-Ghazali, yang telah menulis sebanyak 999 buah buku tentang Tuhan. Ketika dia hendak menyelesaikan bukunya yang ke 1000 dia mulai berfikir, “Saya telah menulis apa pun yang akan dikatakan tentang Tuhan. Tidak ada lagi yang tercicir.”

Pada suatu hari dia pergi ke sebuah pinggir sungai di dekat kota Roma. Setelah dia menurunkan buku-bukunya dari atas untanya, dia memasak nasi, mandi dan kemudian duduk untuk menulis kata penutup dari bukunya yang terakhir. Tiba-tiba dia melihat seekor burung sebesar burung pipit yang terbang ke arah sungai itu. Dia terbang ke pohon di atas Imam al-Ghazali yang sedang menulis. Dia bertenggek pada ranting dan menjatuhkan dua tetes air dari paruhnya yang cantik ke atas buku Imam al-Ghazali, kemudian terjun ke permukaan air kembali ke tempatnya semula dan sekali lagi menjatuhkan dua tetes air lagi ke atas buku itu.

Imam al-Ghazali mengetahui bahasa burung, kerana itu dia bertanya, “Hai burung apa yang sedang engkau lakukan ?.”

Burung itu menjawab, “Saya ingin mengeringkan sungai ini.”

Kerana takjub, al-Ghazali berkata, “Apakah kamu bermaksud untuk mengeringkan air ini semuanya. ? Mengapa. ? Kamu hanya mampu membawa satu atau dua tetes air dalam satu kali. Kerana itu bagaimana mungkin kamu dapat berharap untuk memindahkan air itu semuanya. ?”

“Tentu saja saya dapat,” burung itu menjawab. “Dan saya betul-betul akan memindahkan air itu semuanya.”

“Tetapi bagaimana mungkin kamu mampu melakukan hal itu ?” al-Ghazali bertanya.

“Baiklah,” burung yang cantik itu menjelaskan kepadanya. “Kamu telah mengatakan bahawa kamu telah memperoleh segala sesuatu untuk dituliskan tentang Allah. Jika dapat ditulis kata penutup untuk menjelaskan tentang Allah dan keagungan-Nya dalam 1000 buah buku, tentu saja hal itu bererti saya juga mampu mengeringkan sungai ini.”

“Burung yang cantik itu telah menjelaskan kebenaran kepada saya,” Fikir Imam al-Ghazali, “Saya telah menyia-nyiakan waktu membawa setumpuk buku yang hanya merupakan sekelumit ilmu pengetahuan. Saya kira itulah makna dari sungai ini. Buku-buku ini tidak berguna dan harus saaya buang.”

Oleh kerana itu ke 1000 buku itu telah dilemparkannya ke dalam sungai. Kemudian burung yang cantik itu berkata kepadanya, “Jika kau tidak dapat menulis segala sesuatu tentang Allah secara lengkap, maka tentu saja saya juga tidak mampu mengeringkan sungai ini. Kerana itu saya akan menguruskan Urusan Saya Sendiri. Semoga kasih sayang Allah tercurah kepadamu.”

“Dan semoga kasih sayang-Nya juga tercurah untukmu.” Jawab Imam al-Ghazali.
Sekitar tiga atau empat dari buku itu terselamat dan sekarang tersebar di seluruh dunia sebagai karya Imam al-Ghazali..

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik.. MySpace

Nov
04

Gulistan
Gulistan
Oleh: Syeikh Musliuddin Sa’di Shirazi
Keluaran: Navila
Halaman: 316 mukasurat

Salam..

Ketika membacanya, seolah-olah kita memasuki pintu-pintu yang membuatkan iman dan cinta kembali hidup. Menurut penulisnya, hanya melalui jalan cinta dan iman seseorang dapat memetik hikmah tertinggi yang dengan itu seseorang memperoleh pencerahan dan penyaksian luasnya kasih sayang Allah swt.

Sedang aku khusyuk beribadah pada waktu tengah malam, airmata berlinang menyesali hidup yang telah kusia-siakan. Sambil berusaha mengikis hatiku yang membatu. Lebih baik aku menyakini apa yang akan diucapkan, daripada harus mengulangi apa yang telah aku katakan.

Singkatnya, aku tidak dapat menahan lidahku untuk tidak berbicara dengannya. Aku yakin, memalingkan wajah pada saat berbicara, adalah tindakan yang tidak baik. Apa lagi dia adalah teman yang sangat menyenangkan.

Saat engkau berkelahi dengan seseorang
Pertimbangkanlah, apakah engkau meninggalkannya
Atau dia yang meninggalkanmu.

Saat pagi hari, temanku mengisi ke dalam jubahnya dengan berbagai macam bunga, seperti bunga sepatu, bakung dan rerumputan segar untuk dibawa ke kota. Aku berkata kepadanya, “Engkau tahu bunga-bunga di taman itu akan mati dan musim akan sering berganti.” Bak kata ahli falsafah, “Apa saja yang tidak abadi, tidak akan dihargai.”

Temanku kemudian menanyakan, “Lalu apa yang harus kulakukan ?”

“Aku akan menulis buku untuk menghibur orang yang membacanya, dan sebagai pedoman pada siapa yang menginginkan Taman Bunga, “Gulistan”, yang daunnya tidak dapat disentuh oleh kesewenang-wenangan pergantian musim, dan kecemerlangan sinarnya abadi, tidak mampu diubah oleh musim gugur. Apa gunanya seikat bunga untukmu? Ambillah sehelai daun dari “Taman Bungaku”.

Setelah mendengarkan kata-kataku, dia membuang bunga-bunga itu dari jubahnya, dan berlari menujuku sambil berkata, “Saat seorang teman yang baik hati berjanji, dia akan selalu menepati kata-katanya”.

Pada hari itu juga aku langsung menulis dua bab,  dengan judul kesopanan dalam masyarakat dan adab berbicara. Singkatnya, beberapa bunga-bunga di taman masih ada, saat buku Taman Bunga diselesaikan. Bacalah dengan teliti dan hati yang terbuka. Diharapkan buku ini dapat menghibur dan tidak membosankan, kerana Taman Bunga adalah tempat yang menyenangkan.

Buku ini merupakan buku sastra persia yang sangat populer. Mungkin setanding dengan Mantiq al Tayr / Musyawarah Burung (Fariduddin al-Atthar) dan Matsnawi-i (Jalaludin Rumi)

Akhir kata suka sgt3 dgn kitab nie.. MySpace

Nov
02

7 Wali Melayu
7 Wali Melayu
Oleh: Abdul Ghani Said
Keluaran: mahbook Publications
Halaman: 164 mukasurat

Salam..

Mereka pernah berperanan di Semenanjung Tanah Melayu termasuk Singapura antara akhir abad 19 – 20, bagi menyekat pengaruh budaya penjajah Barat dengan benteng iman, ilmu dan amal. Mereka adalah ahli Sufi yang bersiasah dakwah, menggunakan syakilah (kaedah) masing2 dalam perjuangan jihad mereka bagi menyemarakkan lagi pegangan agama di kalangan bangsa Melayu sehingga kini begitu sinonium “Melayu-Islam”. Jasa-jasa besar mereka harus dikenang dan dicontohi terutamanya oleh generasi hari ini yang mempunyai cita-cita perjuangan murni menggemilangkan semula Islam.

Mereka dikenali sebagai wali Allah. Keperibadian mereka begitu mulia dengan amalan-amalan bermartabat tinggi di sisi Allah swt dan Rasul-Nya saw. Mereka adalah kekasih Allah:
1.  Habib Nuh.
2.  Tukku Paloh.
3.  Tuan Tulis.
4.  Syeikh Said Al-Linggi.
5.  Syeikh Muhammad Nor Al-Kholidi.
6.  Tuk Kenali.
7.  Tuan Hussein Kedah Al-Banjari.

Akhir kata sebuah buku yg amat menarik..

Okt
23

Datanglah ke taman rahasia
Datanglah ke Taman Rahasia.
Oleh: Baha Muhayyadeen
Keluaran: Garailmu
Halaman: 169 mukasurat

Salam..

Mencari cara pemahaman atas sesuatu masalah kehidupan bukanlah sesuatu yang mudah. Sering kali kita terseret pada emosi, nafsu dan ego yang lantas dari itu membuatkan kita menjadi tidak tenteram. Dengan hadirnya untaian kisah-kisah kearifan dan kebajikan hidup yang berlandaskan cita rasa dan semangat spiritual ini , akan memboleh kita melihat segala hikmahnya.

Pelajaran Dari Burung Pelatuk.

Lihatlah di atas pohon itu. Engkau akan melihat burung yang berdada putih nan elok dengan leher berwarna merah serta bulu-bulu yang indah. Namanya adalah burung pelatuk. Lihatlah bagaimana ia menggunakan paruhnya yang aneh itu untuk mematuk-matuk kulit pohon. Tahukah kalian kenapa ia melakukan hal demikian ?. Ia sedang mencari serangga di dalam kayu.

Tidak seperti burung-burung lain, burung pelatuk dapat berjalan lurus ke atas pohon. Ia dapat berjalan ke atas dan ke bawah, hinggap dari satu sisi ke sisi yang lain, berputar dan mengelilingi batang pohon, mematuk-matuk mencari makanan. Ketika manusia hendak memanjat pohon, ia harus memeluk pada batang pohon dan memegangnya erat-erat. Tetapi burung pelatuk berjalan lurus naik, melekat pada kulit kayu. Jika burung pelatuk harus memeluk batang pohon seperti halnya manusia, maka ia tidak akan mampu untuk mematuk-matuk dan meneguk makanannya dari dalam kayu.

Tidak seorang pun dapat melakukan apa yang dilakukan oleh si burung pelatuk. Kebiasaan ini sangat jarang terlihat. Kalian tidak akan menjumpai hal yang demikian pada burung-burung yang lain.

Hikmahnya. Orang yang bijak itu bagaikan burung pelatuk dan dunia bagaikan pohon yang besar. Dengan keimanan dan ketetapan hati, seorang manusia bijak yakni insan kamil, dapat melakukan apa yang tidak sanggup dilakukan oleh orang lain. Sebagaimana burung pelatuk yang dengan mudah dapat memanjat ke atas, mematuk-matuk pada setiap titik kulit kayu. Sebagaimana dia mengelilingi dunia tanpa memeluknya. Manusia bijak mematuk-matuk dengan sifat-sifat keTuhanan dan meneguk kebenaran yang diperlukan bagi makanannya. Manusia bijak bukanlah orang yang menyandarkan kehidupannya pada pohon dunia. Dunia tidaklah sukar baginya, kerana itu dia dapat bergerak bebas ke arah mana yang ia kehendaki.

Kebanyakan manusia menjulurkan hidungnya ke segala urusan duniawi dan berusaha untuk memeluk kesemuanya. Kerana itulah mereka menemui banyak kesukaran dalam mendaki pohon dunia. Apakah kalian mengerti ?.

Burung pelatuk adalah seekor burung yang cerdas, dan manusia bijak adalah orang yang cerdas. Apabila seseorang yang tidak bijak dan cergas maka ia hanya mampu menggenggam dunia tanpa sanggup memanjatnya. Akan sulit baginya untuk meneguk kebenaran. Sulit pula baginya untuk memiliki sifat-sifat yang baik dan dapat mengenal cinta dan meraih kebebasan jiwa. Inilah sebabnya mengapa manusia sengsara dan tersungkur. Semakin kuat kalian berpegang pada pohon dunia semakin kuat pula kalian akan menderita.

Pahamkah kalian bagaimana orang bijak hidup di dunia tanpa dibuai olehnya?. Adalah mudah baginya kerana ada iman dalam hatinya. Ada keteguhan, ketenangan dan kearifan dalam dirinya. Pikirkanlah mengenai hal ini. Jikalau kalian juga belajar bagaimana melakukannya, kalian akan menjadi lebih indah dari si burung pelatuk. Tuhan akan menyematkan mahkota-Nya yang agung di atas kepalamu dan menganugerahimu dengan dua sayap kearifan dan iman. Matamu akan terlihat cantik dan hatimu akan menjadi sempurna, dan pada akhirnya nanti kalian akan meraih kedamaian.

Renungilah pelajaran dari burung pelatuk. Semoga Allah memberimu kearifan. Amin.

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 menarik.. MySpace

Okt
19

132 kisah taubat
132 Kisah Taubat
Kitab Asal: Kitab at-Tawwabin
Oleh: Ibnu Qudamah al-Maqdisiy
Keluaran: Mitra Pustaka
Halaman: 601 mukasurat

Salam..

Buku 132 Kisah Taubat ini mengesahkan orang-orang yang bertaubat, tepatnya sejak Nabi Adam a.s sehingga masa pengarang hidup, iaitu awal abad ke 7 H. Pengarang menyajikan kisah-kisah ini dengan cara yang mudah. Ditampilkan cerita dengan ungkapan yang memikat serta dengan pilihan kata yang menyentuh kalbu.

Pembukaan Taubat adalah kembalinya seorang hamba kepada Allah dan meninggalkan jalan orang-orang yang dimurkai dan disesatkan oleh Allah swt. Hal itu tidak akan berhasil dilakukan oleh seorang hamba kecuali dengan hidayah (petunjuk) Allah swt yang membimbingnya ke jalan yang lurus (shirathal mustaqim). Sedangkan hidayah tidak akan dapat diperolehi oleh seseorang kecuali dengan memohon pertolongan-Nya dan dengan cara meng-Esakan-Nya (Tauhid). Tidaklah benar2 bertaubat kecuali setelah sesorang mengetahui dosa-dosanya, mengakuinya dan berusaha membersihkan perbuatan dosanya dari awal sampai akhir.

Taubat Ibrahim bin Adham.

Aku mendengar Ibrahim bin Basyar (Pelayan Ibrahim bin Adham) ia berkata:
Aku bertanya kepada Ibrahim bin Adham: “Hai Abu Ishaq, bagaimana permulaan kau bertaubat ?”.

Ibrahim bin Adham menjawab: “Ayahku berasal dari Balkh. Ia adalah Raja di Khurasan. Pada suatu hari, ada sesuatu yang ingin kami buru, maka aku berangkat dengan mengendarai kuda dan membawa serta anjingku.

Ketika aku sedang berjalan, seekor arnab dan serigala melompat, maka aku arahkan kudaku. Tiba-tiba terdengar suara dari belakangku yang memanggil: “Bukan untuk itu kau diciptakan dan bukan untuk itu pula kau diperintahkan !”.

Aku berhenti, menoleh ke kanan dan ke kiri, namun tak terlihat seseorangpun, maka kukatakan: “Semoga Allah melaknat Iblis itu !”

Kemudian aku gerakkan kudaku, namun aku mendengar suara yang lebih jelas dari yang tadi: “Wahai Ibrahim, bukan untuk itu kau diciptakan dan bukan untuk itu kau diperintahkan !”

Aku pun berhenti, menoleh ke kanan dan ke kiri, namun tidak ada seorangpun, maka kukatakan: “Semoga Allah melaknat Iblis itu !”

Kemudian aku gerakkan kudaku, namun tiba-tiba aku mendengar suara dari arah pelana kudaku: “Wahai Ibrahim, bukan untuk itu kau diciptakan dan bukan untuk itu kau diperintahkan !”

Aku pun kembali pulang dan mendatangi salah seorang penasihat Ayahku. Aku meminta sebuah jubah dan kain lalu ku lemparkan bajuku padanya. Aku bekerja untuk beberapa hari, namun pekerjaan itu kurang berkah.

Aku bertanya kepada salah seorang Syeikh, lalu ia mengarahkanku agar aku menuju ke Syam, kalau ingin mendapatkan pekerjaan yang halal dan berkah. Pergilah aku ke Syam, ke sebuah kota yang bernama Manshurah atau Mashishah. Aku pun mulai bekerja di sana, namun tak ku dapatkan rezeki yang halal.

Kemudian aku bertanya kepada beberapa orang Syeikh, mereka berkata: “Jika kamu menginginkan rezeki yang halal, maka pergilah ke Thurtus, kerana di sana banyak pekerjaan yang halal.”

Aku pun pergi ke Thurtus dan bekerja di sana sebagai mandur perkebunan. Ketika aku duduk di tepi pantai, datanglah seorang laki-laki yang mengajakku untuk melihat perkebunannya. Aku tinggal di sana beberapa hari dan bertemu beberapa pengelola kebun itu.

Pengelola kebun itu berteriak: “Wahai Natur !”
Aku menjawab: “Ini aku !”

Dia berkata: “Pergilah kau dan petiklah beberapa buah delima yang paling besar dan paling bagus.”

Aku pun pergi dan membawa buah itu. Ia pun segera mengambil dan membelahnya lalu dirasakannya. Ternyata buah itu masam. Lalu ia berkata: “Wahai Natur, engkau berada di kebun kami sebagaimana delima ini. Tapi kenapa engkau tak dapat membezakan mana yang manis dan mana yang masam ?”

Aku menjawab: “Demi Allah, aku tak pernah makan sedikit pun dari buah-buahan ini.”

Kemudian pengelola kebun itu memberi isyarat kepada teman-temannya dan berkata: “Apakah kalian mendengar perkataannya ?. Apakah kalian melihat kalau Ibrahim bin Adham berbuat semacam itu ?“.

Pengelola kebun itu pergi dan keesokan harinya ia menceritakan sifatku di masjid hingga beberapa orang mengetahui sifatku. Kemudian ia datang bersama beberapa orang. Ketika mereka masuk masjid, aku keluar melarikan diri tanpa seorang pun yang mengetahuinya. Ini permulaan aku keluar dari Thurtus ke negeri yang penuh padang pasir.

Akhir kata sebuah kitab yg sgt3 baik.. MySpace

Okt
14

Bidayatul Hidayah
Permulaan Jalan Hidayah
Kitab Asal: Bidayatul Hidayah
Oleh: Al Imam Hujjatul islam Al Ghazali ra
Terjemahan: Syeikh Ahmad Fahmi Zamzam
Keluaran: Khazanah Banjariah
Halaman: 190 mukasurat

Salam..

Kitab Bidayatul Hidayah ini adalah di antara kitab karangan Imam Hujjatul Islam Al Ghazali ra yang banyak diberi berkat oleh Allah swt. Ia merupakan ringkasan atau pati kepada kitab Ihya Ulumiddin. Dan kitab ini telah banyak memberi faedah dan bimbingan bagi setiap orang yang mentelaahnya dengan niat yang ikhlas untuk mengamalkan isi dan kandungannya. Faedah dan manfaatnya sudah jelas dan tidak dapat diragukan.

Daripada Imam Abdullah bin al Mubarak ra telah meriwayatkan dalam kitab Al Zuhd dengan sanad beliau daripada seorang lelaki (Khalid bin Maadan) yang pernah berkata kepada Muaz r.a:
“Wahai Muaz r.a! Ceritakanlah kepadaku sebuah hadis yang pernah engkau dengar daripada Rasulullah saw.

Berkata rawi hadis tersebut (Khalid bin Maadan) lalu Muaz r.a menangis sehingga aku sangka ia tidak dapat berhenti tetapi akhirnya Muaz r.a berhenti daripada tangisannya kemudian lalu Muaz r.a berkata: Aku mendengar Rasulullah saw pernah bersabda kepadaku:

Wahai Muaz! Sebenarnya aku mahu menceritakan kepada kamu sebuah hadis jikalau engkau mampu memeliharanya pasti ia akan memberi manfaat akan dikau di sisi Allah tetapi jika engkau mensia-siakannya dan tidak memeliharanya maka akan terputuslah hujjahmu di hadapan Tuhan pada hari kiamat nanti.

Wahai Muaz! Sesungguhnya Allah swt telah menjadikan tujuh orang malaikat sebelum ia menciptakan langit dan bumi kemudian lalu ditentukannya pada setiap langit seorang malaikat drp mereka untuk menjaga pintu langit tersebut. Lalu naiklah malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba yang dilakukannya mulai dari pagi sampai ke petang. Amalan tersebut mempunyai Nur bagaikan cahaya matahari, sehingga apabila malaikat Hafazhah yang membawa amalan hamba itu sampai ke langit yang pertama. Mereka menganggap bahawa amalan itu baik dan sangat banyak lalu berkata malaikat penjaga langit pertama itu bagi malaikat Hafazhah:

“Pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya. Akulah malaikat penjaga ghibah (mengumpat). Allah telah menyuruhku supaya aku tidak membiarkan amalan orang yang mengumpat orang lain itu dapat melalui aku untuk terus naik ke atas.”

Kemudian datang pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba. Mereka menganggap bahawa amalan itu sangat baik dan sangat banyak (Malaikat itu berjaya melintasi langit yang pertama kerana orang yang mengerjakan amalan tersebut tidak terlibat dengan dosa mengumpat orang) sehingga mereka sampai ke langit yang kedua lalu berkata malaikat penjaga langit kedua itu:

“Berhenti kamu di sini dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya kerana ia menghendaki dengan amalannya akan mendapat keuntungan dunia. Allah telah menyuruhku supaya aku tidak membiarkan amalan orang seperti ini melintasi aku untuk terus naik ke atas. Selain daripada itu ia juga suka membesarkan diri di dalam majlis perjumpaan. Akulah malaikat penjaga kebesaran.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba yang penuh sinaran dan cahaya daripada pahala sedekah, sembahyang, puasa. Para malaikat Hafazhah merasa hairan melihat keindahan amalan tersebut lalu mereka membawa amalan itu (melintasi langit yang pertama dan kedua) sehingga sampai ke pintu langit yang ketiga maka berkata malaikat penjaga langit ketiga itu:

“Berhenti kamu di sini dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya. Akulah malaikat takbur. Allah menyuruhku supaya tidak membiarkan amalan orang yang takbur dapat melintasiku. Orang itu sangat suka membesarkan diri di dalam majlis orang ramai.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba. Amal itu bersinar-sinar seperti bersinarnya bintang yang berkelip-kelip. Baginya suara tasbih, sembahyang, puasa, haji dan umrah. Para malaikat Hafazhah berjaya membawa amalan itu sehingga sampai ke pintu langit yang keempat maka berkata malaikat penjaga langit keempat itu:

“Berhenti kamu di sini dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya, belakang dan juga perutnya. Akulah malaikat ujub. Allah menyuruhku supaya tidak membiarkan amalan orang yang ujud dapat melintasiku. Ia beramal adalah dengan dorongan perasaan ujub terhadap dirinya.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba sehingga mereka berjaya sampai ke pintu langit yang kelima seolah-olah amalan itu pengantin yang dihantar (disambut) ke rumah suaminya (maksudnya amalannya itu berseri-seri) lalu berkata malaikat penjaga langit yang kelima:

“Berhenti kamu dan pukulkan dengan amal ini akan muka orang yang mengerjakannya dan campakkanlah di atas tengkoknya. Akulah malaikat hasad ia sangat hasud kepada orang yang belajar ilmu dan beramal seperti amalannya. Ia hasud akan orang lain yang melakukan sebarang kelebihan di dalam ibadah ia juga mencela mereka. Allah menyuruhku supaya aku tidak membiarkan amalan orang yang hasud ini melintasi aku.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba. Baginya cahaya seperti bulan purnama daripada sembahyang, zakat, umrah, jihad dan puasa. Malaikat Hafazhah berjaya membawa amalannya sehingga sampai ke langit yang keenam lalu berkata malaikat penjaga langit tersebut:

“Berhenti kamu dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya kerana ia tidak belas kasihan kepada hamba-hamba Allah yang terkena bala dan kesusahan bahkan ia merasa gembira dengan demikian. Akulah malaikat rahmat. Allah menyuruhku supaya tidak membiarkan amalan orang yang seperti ini dapat melintasi aku.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah membawa amalan seseorang hamba. Amalan itu ialah sembahyang, puasa, nafkah, jihad dan warak. Baginya bunyi (maksudnya bunyi zikir) seperti bunyi lebah dan baginya cahaya seperti cahaya matahari dan naiklah bersama dengan amalan itu tiga ribu orang malaikat. Mereka telah berjaya membawanya sehingga sampai ke pintu langit ketujuh maka berkata malaikat penjaga pintu langit tersebut:

“Berhentilah kamu dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya bahkan pukulkan pula akan seluruh anggota badannya dan tutupkan ke atas hatinya. Akulah malaikat zikir (zikir di sini bermakna: mencari sebutan, iaitu seorang yang beramal dengan tujuan supaya disebut-sebut oleh orang lain). Aku akan menghaling amalan orang yang riak dari sampai kepada Tuhanku. Ia beramal bukan kerana mencari keredhaan Allah tetapi hanya bertujuan supaya mendapat tempat yang tinggi di hati para fukaha dan supaya disebut di kalangan para ulama dan supaya masyhur namanya di merata tempat. Allah menyuruhku supaya tidak membiarkan amalan orang yang riak itu melintasi aku, kerana setiap amalan yang tidak ikhlas adalah riak dan Allah tidak akan menerima amalan orang yang riak.”

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah dengan amalan seseorang hamba. Amalan itu berupa sembahyang, zakat, puasa, haji, umrah, akhlak mulia, banyak berdiam (drp perkara yang tidak berguna) dan banyak berzikir. Amalan hamba ini diusung oleh para malaikat penjaga tujuh petala langit sehingga mereka melintasi segala halangan dan sampai kepada Allah. Para malaikat itu berhenti di hadapan Allah dan bersaksi dengan keikhlasan dan kebaikan amalan tersebut lalu Allah berfirman kepada para malaikatnya;

“Kamu adalah yang bertugas menjaga amalan hambaKu ini dan sebenarnya Aku lebih mengetahui dengan segala isi hatinya. Ia sebenarnya tidak menghendaki akan Aku dengan amalannya tersebut. Ia hanya mengkendaki sesuatu yang lain daripadaKu oleh kerana itu maka Aku turunkan ke atasnya akan laknatKu.”

Lalu para malaikat tadi berkata:

“Ke atasnya laknatMu dan juga laknat kami.” Lalu melaknat akan dia oleh tujuh petala langit dan seisinya.

Mendengar sabda Rasulullah saw ini lalu Muaz r.a menangis seraya berkata: “Engkau adalah Rasulullah saw sedangkan aku adalah Muaz r.a (hamba Allah yang bukan Rasul). Maka bagaimana aku dapat selamat dan sejahtera. Lalu Rasulullah saw bersabda:

“Hendaklah engkau ikuti aku walaupun hanya dengan sedikit amalan. Wahai Muaz jaga lidahmu baik-baik daripada mencela saudaramu yang membaca Al Quran (Golongan Ulama) dan pertanggungkanlah segala dosamu ke atasmu dan jangan engkau mempertanggungkan dosamu ke atas mereka dan jangan engkau menganggap dirimu bersih dan jangan pula engkau mencela orang lain dan jangan engkau memuji dirimu dihadapan mereka. Dan jangan engkau campurkan urusan dunia di dalam urusan akhirat. Dan jangan engkau menyombong diri di dalam majlis nanti orang ramai akan takut kepadamu kerana kejahatanmu dan jangan engkau berbisik kepada seseorang sedangkan seorang lagi ada di sisimu dan jangan engkau membesarkan dirimu maka akan terputus drpmu segala kebaikan di dunia dan di akhirat. Dan jangan engkau carikkan (pecah belah) akan manusia maka mencarik akan dikau oleh anjing2 api nereka pada hari kiamat nanti. Allah telah berfirman:

Maksudnya: Demi yang mencarik akan carikkan. (QS: Al Nazi’at: 2)

Apakah engkau ketahui wahai Muaz r.a siapakah mereka yang mencarik itu? Muaz r.a bertanya: “Ya Rasulullah saw, sebenarnya siapa mereka?” Lalu Nabi saw menjawab: “Itulah anjing-anjing garang di dalam api neraka yang akan mencarikkan daging sehingga sampai ke tulang.”

Muaz r.a bertanya: “Ya Rasulullah saw siapakah orang yang mampu melaksanakan segala perkara yang engkau sebutkan tadi? Dan siapakah yang akan selamat daripada seksaan itu?” Nabi saw menjawab: “Itu sebenarnya mudah bagi orang yang dimudahkan oleh Allah” Kemudian lalu Khalid bin Maadan berkata: “Maka aku tidak pernah melihat seseorang yang banyak membaca Al Quranul Karim lebih daripada Muaz r.a kerana beliau faham terhadap hadis yang besar ini.”

Renungkan baik-baik perkara yang terkandung di dalam hadis ini wahai orang yang gemar kepada ilmu pengetahuan. Maka lihatlah pada dirimu dan timbanglah baik-baik, yang mana yang lebih penting dan yang mana lebih baik. Apakah yang lebih baik itu belajar ilmu yang membawa kalian supaya berhati-hati daripada segala perkara yang dapat membinasakan kalian lalu kalian sibuk dengan memperbaiki hatimu dan membangun akhiratmu ataukah yang lebih baik itu kalian bergaul dengan orang yang bercakap kosong maka kalian mencari ilmu yang menjadikan kalian orang yang takbur, riak, hasad, ujud sehingga akhirnya kalian binasa bersama dengan orang yang binasa. Dan ketahuilah olehmu bahawa tiga perkara ini (hasad, riak dan ujud) ialah punca kepada segala penyakit hati dan baginya tempat tumbuh yang sama, iaitulah “hubbud dun-ya” (cinta dunia)

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Okt
12

Peribadi
Peribadi
Oleh: Prof. Dr. Hamka
Keluaran: Pustaka Dini
Halaman: 203 mukasurat

Salam..

Sebuah buku yang ditulis oleh Haji Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA 1908 – 1981). Beliau merupakan salah seorang tokoh pendakwah yang disegani dan dihormati di rantau Nusantara. Beliau juga adalah seorang pujangga ulung dan ahli fikir Islam tersohor.

Katanya: “Dua puluh ekor kerbau pedati, yang sama gemuknya sama kuatnya, sama pula kepandaiannya menarik pedati, tentu harganya pun tidak pula berlebih berkurang. Tetapi 20 orang manusia yang sama tingginya, sama kuatnya, belum tentu sama harganya. Sebab bagi kerbau tubuhnya yang berharga, tetapi bagi manusia adalah peribadinya.”

“Berilmu sahaja, walaupun bagaimana mahirnya dalam sesuatu jurusan, belum tentu berharga dan belum tentu akan beroleh kejayaan dalam hidup, kalau sekiranya bahan peribadi yang lain tidak lengkap atau tidak kuat, terutama budi dan akhlak !”

Jikalau kalian berkawan dengan seseorang, kalian perlu ketahui bahawa sebagai seorang manusia, dia harus mempunyai sesuatu kelemahan dalam peribadinya. Hanya orang yang bodoh yang dipenuhi dengan perasaan semata, bila kalian sayang, kalian melupakan akan segala kesalahannya. Dan bila kalian membencinya kalian akan melupakan segala kebaikannya.

Kalian tidak serupa dengan orang lain meskipun kalian tidak mengaku kalian lah yang lebih bagus !.

Luqman Hakim berkata: “Tidaklah dapat kalian mengenal seseorang melainkan pada 3 keadaan:
1. Tidak dapat dikenal adakah ianya seorang pemaaf, melainkan ketika dia marah.
2. Tidak dapat dikenal orang yang berani, melainkan pada waktu berjuang.
3. Tidak dapat dikenal sahabat, melainkan dalam waktu susah.”

“Tuhanku, tidak ada tempat lari dari murkaMu, melainkan kembali kepadaMu jua !.”

Terdiri dari 10 bab dalam buku ini: Peribadi, Alat menimbulkan peribadi, petalian jasmani dengan rohani, peribadi bangsa, penambahan kuat peribadi, fikiran dan rasa seni, yang melemahkan peribadi, kesempurnaan peribadi, kebersihan peribadi dan pengaruh keadaan atas peribadi bangsa.

Akhir kata sebuah buku yg amat baik..

Okt
09

ilmu penyejuk kalbu
Ilmu Penyejuk Kalbu
Kitab Asal: Zinatu I Qulub (Adornment of Hearts)
Oleh: Syeikh Muzaffer Ozak Al-Jerrahi Al-Halveti
Keluaran: Serambi
Halaman: 161 mukasurat

Salam..

Syeikh Muzhaffar Asyq atau Muzaffer Ozak dalam ejaan Turki dilahirkan dalam keluarga besar sufi di Istanbul (1916M – 1985M). Adalah mursyid Halveti (Khalwatiyyah) Jerrahi di Turki.

Tujuan menempuh jalan sufi adalah rida terhadap Kebenaran Ilahi dan mencari keridhaan Allah. Yakni menjadi kebenaran bersama Sang Kebenaran. Inilah keadaan yang tidak dapat diungkapkan atau dijelaskan. Ia melampaui keupayaan akal dan pikiran. Menjadi kebenaran bersama Sang Kebenaran artinya mencapai derajat keabadian bersama Allah. Mereka yang sampai ke derajat ini akan mengetahuinya melalui pengalaman.

Ilmu itu untuk memahami ilmu
Ilmu itu untuk memahami dirimu sendiri
Jikalau kalian tidak memahami dirimu sendiri

Apa gunanya Membaca ?

Orang Bodoh binasa, kerana mereka tidak Belajar
Orang Berilmu binasa,
kerana mereka tidak Beramal
Orang Beramal binasa,
kerana mereka tidak Ikhlas.

Tersedia 12 bab dalam buku ini: Kewajiban Manusia, Pembimbing Spiritual, Siapa yang disebut Syeikh, Jiwa yang rendah dan Roh Ilahi, Tarikat, Tasawuf, Tugas seorang Darwis. Hingga kepada sebab2 memasuki Akhirat Tanpa Iman.

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Okt
07

Jalan Cinta Menuju Allah
Jalan Cinta Menuju Allah
Kitab Asal: At-Thariq ila Allah (Kitab As-Sidq)
Oleh: Abu Sa’id Al Kharraz ra
Keluaran: Pustaka Sufi
Halaman: 131 mukasurat

Salam..

Merupakan kitab tunggal yang telah diwarisi para ahli sufi dan telah disembunyikan lama agar tidak terjatuh ke tangan orang-orang yang bukan ahlinya, kerana buku ini amat bernilai harganya, yang tidak boleh terjatuh pada orang-orang awam yang tidak mengerti maksudnya. Buku ini laksana mutiara terpendam yang tidak boleh diserahkan kepada orang-orang yang buta matahatinya.

Kitab nie dibahagikan kepada tiga bahagian: Jalan keselamatan, Pintu-pintu kebenaran dan Maqam-maqam orang yang benar. Inilah jalan yang mesti ditempuh oleh manusia dalam usaha menunaikan tujuan hidupnya, kata pengakuan Abu Sa’id al kharraz ra.

Lama sekali aku mencari-Nya, tapi yang ku temui hanyalah diriku sendiri, sekarang aku mencari diriku, tapi yang ku temui hanyalah Dia. Jika kalian temui Dia, maka kalian akan terlepas dari segala sesuatu dan jika kalian terlepas dari segala sesuatu, maka kalian akan menemui-Nya. Lalu mana yang harus lebih didahulukan di antara keduanya?. Hanya Allah lah yang lebih tahu. Jika Allah menampakkan Diri maka kamu tiada, dan jika kamu ada maka Dia menampakkan diri. Lalu mana lebih dahulu? Hanya Allah lah yang lebih tahu ”.

Apabila seorang hamba tersadar daripada kesilapannya, maka ia akan berfikir dan meneliti segala nikmat yang telah di karuniakan Allah padanya, baik yang dulu mahupun yang baru. Maksud nikmat-2 Allah yang dulu adalah, karunia pemberian-Nya di saat kamu masih belum ada apa-apa lagi, dengan menggolongkan kamu ke dalam kelompok ahli tauhid dan menjadikan kamu beriman dan mengenal zat-Nya yang Maha Mulia. Dia telah menetapkan namamu dengan Qalam di Lawh Mahfuz sebagai seorang muslim, pada hal telah banyak manusia dari masa lampau yang telah dibinasakan oleh-Nya, dan kamu telah dipilih untuk dimasukkan ke dalam golongan terpilih, dari orang yang beriman dan selamat.

Setelah itu kamu dimasukkan ke dalam suatu umat yang terbaik dari sekelian umat, menganuti satu agama yang paling mulia dan, menjadi umat kekasih-Nya iaitu nabi Muhammad SAW. Kemudian Dia memberimu hidayah untuk terus berpegang pada Sunah Nabi saw dan, memberimu petunjuk dengan syariat-Nya, serta menjauhkanmu dari kesesatan hawa nafsu. Lalu Dia memeliharamu, membelamu dan memberimu makanan serta minuman sehingga kamu dapat hidup dan berkembang.

Tapi sayangnya kamu membalasnya dengan tidak baik. Air Susu dibalas dengan Tuba. Kamu mengingkari segala karunia-Nya, lalai memelihara wasiat-Nya. Meskipun demikian, Allah tetap tidak membalas kejahatanmu dengan kejahatan yang serupa, malah Dia menutupinya, memaafkannya dan juga masih menyayangimu.

Sesudah itu, Dia masih tetap menunjukkan kasih-Nya terhadapmu, dengan cara memberi kesadaran atas kelalaianmu. Lalu Dia, mengingatkanmu akan banyaknya ketaatan yang masih belum kamu tunaikan dan masih terus memberimu peluang untuk kembali dan bertaubat kepada-Nya, hingga kamu diletakkan ditempat yang paling baik dan diridhai-Nya.

Dari Anas Ibn Malik r.a berkata: “Selama aku mengabdi kepada Nabi Muhammad saw, belum pernah sekalipun beliah menegur atas apa yang aku lakukan. Umpamanya mengatakan, mengapa engkau melakukan itu atau mengapa engkau tidak berbuat begini? Tapi yang biasa beliau katakan, “Begitulah yang telah ditetapkan Tuhan, dan beginilah yang telah ditentukan Tuhan.”

Dari Umar Ibn Al khattab r.a berkata: “Aku tidak pernah menghiraukan keadaanku di waktu pagi atau petang, adakah sesuai dengan kehendakku atau sebaliknya, sebab aku tidak pernah tahu keadaan mana yang lebih baik buat diriku.”

Pernah Nabi Muhammad Saw berkata kepada Ibn Mas’ud r.a: “Wahai anak hamba Allah ! kamu jangan banyak berfikir, sebab apa-apa yang ditakdirkan-Nya pasti akan terjadi. Dan makanlah apa-apa yang boleh engkau perolehi sebagai rezekimu.”

“Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan kami.” QS Ath Thuur:48

Akhir kata sebuah kitab yg sukar utk dilepaskan..  MySpace

Okt
05

Kehalusan Anugerah
Kehalusan Anugerah – Syarah Hikam Abi Madyan ra
(Lathoiful Minan fi Syarh Hikam Abi Madyan)
Syarah Oleh: al Fadhil Syeikh Muhammad Fuad bin Kamaluddin al Maliki
Keluaran: Sofa Production
Halaman: 556 mukasurat

Salam..

Beliau ialah Syeikh al Faqir al Muhaqqiq al Wasil al Qutb Syeikh Masyaikh al Islam pada zamannya, al ‘Ubbad al Zuhhad, Sayyidi Abu Madyan Syu’aib ibn al Husin al Ansori, al Andalusi al Tilmisani ra. Beliau telah menimba ilmu dari dada ulama besar pada zamannya antaranya adalah Syeikh al Imam Sayyidi Abdul Qadir al Jilani ra.

Termaktub di dalamnya 152 kalam hikmah Syeikh Abu Madyan ra yang di Syarahkan merujuk kepada beberapa buah kitab ulama amilin yang lebih dahulu telah mensyarahkannya. Hikam ini telah mendapat perhatian ulama pentarbiah ruhani selain Hikam al Arif billah Syeikh Raslan ra dan Hikam Syeikh Atoillah al Sakandari ra kerana di dalamnya mengandungi ubat yang dapat mengubati penyakit zahir dan batin. Kitab ini juga, tidak ketinggalan menjadi wasilah ulama Nusantara dalam mentarbiah anak-anak murid mereka menuju kepada Allah swt.

Akhir kata suka sgt3 dgn kitab nie.. MySpace

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.