7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah

7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah
7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah
Kitab Asal: Manazil al-Ubbad min al-Ibadah
Oleh: Al Hakim Al Tirmidzi
Keluaran: Al Shafa
Halaman: 184 mukasurat

Salam..

Beliau adalah Abu Abd Allah ibn Muhammad ibn al Hasan ibn Bisyr, lahir di Tirmidz, salah satu daerah di sekitar Persia, kira-kira pada awal abad ke 3 H dan wafat pada 320 H. Ia dikenali sebagai ahli hadis yang zuhud dan ahli sufi yang ternama.

Kenderaan hawa nafsu hanya boleh menunggangi jiwa. Jika jiwa dikenderai oleh hawa nafsu, maka ia akan berjalan ke suatu tempat yang menyala-nyala, iaitu nafsu Jahanam. Hawa nafsu mengajak manusia untuk mengikuti syahwat (keinginan) dan condong kepada segala kenikmatan dan kesenangan, bahkan boleh membawa pergi pemiliknya kearah ketuhanan. Oleh itu, Firaun menganggap dirinya sebagai Tuhan, kerana syahwat (keinginan) dan angan-angannya.

Itulah buah dari hawa nafsu. Ia membuatkan kita condong untuk mengikuti syahwat (kiniginan) kita. Oleh itu, waspadalah terhadapnya kerana walaupun bentuknya kecil, tetapi ia sangat kuat bahkan boleh menjadi kekuatan yang sangat besar, yang dapat melemparkan diri kita ke jurang kebinasaan.

Waspadalah pada buah dari hawa nafsu ini:
Pertama: Sesuatu yang condong kepada kenikmatan dan syahwat (keinginan).
Kedua: Sesuatu yang condong kepada kekuasaan dan rasa ketuhanan.

Tiada sesuatu yang paling manis di alam malakut kecuali rasa cinta kepada Allah. Apabila seorang ahli ibadah telah mengecap manisnya rasa cinta kepada Allah, maka manisnya segala urusan duniawi akan tenggelam dalam manisnya rasa cinta kepada Allah. Ketika itu tiada yang diharapkan olehnya kecuali sesuatu yang diharapkan oleh-Nya.

Untuk diketahui, rasa cinta seorang hamba kepada Allah tidaklah boleh menyerupai cinta seorang makhluk kepada makhluk yang lainnya. Alasannya, cinta seperti itu merupakan kecenderungan untuk menguasai dan mendapatkan sang kekasih. Hal ini merupakan cirri-ciri cinta jasmaniah. Para pencinta Allah swt adalah orang-orang yang bersungguh-sungguh dalam mendekati-Nya, bukan orang-orang yang menuntut mesti bersama-Nya. Orang yang menuntut itu berdiri sendiri dengan rasa cintanya, sementara orang yang bersungguh-sungguh itu turut larut dngan kekasihnya. Orang-orang yang paling jujur dalam medan cinta adalah mereka yang bersungguh-sungguh meraih cinta yang ditakluki olehnya.

Akhir kata sebuah kitab yg cukup indah..  MySpace

Tiada Respons to “7 Cara Meraih Rahmat dan Reda Allah”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: