Nashaihul Ibad


Nashaihul Ibad – Nasihat-Nasihat untuk Para Hamba
Kitab Asal: Syarh al-Munabbihaat ‘Alal Isti’daad Li Yaumil Ma’aad
Oleh: Ibnu Hajar al-Asqalani
Terjemahan: Imam Nawawi al-Bantani
Keluaran: Irsyad Baitul Salam (ibs)
Halaman: 300 mukasurat

Salam..

Kitab ini merupakan syarah oleh Muhammad Nawawi bin Umar al-Jawi atau lebih dikenali dengan panggilan Imam Nawawi al-Bantani yang disusun guna bagi mensyarahi sebuah kitab yang berisi nasihat-nasihat, karya Al-Allamah al-Hafizh Syeikh Syihabuddin Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Ahmad Asy-Syafi’iy, yang terkenal dengan nama Ibnu Hajar al-Asqalani al-Mishri. Semoga Allah sentiasa mencurahkan rahmat-Nya kepadanya. Kitab ini dinamakan Nasha’ihul ‘Ibaad yang berisikan penjelasan terhadap kalimat-kalimat yang ada dalam kitab al-Munabbihaat ‘Alal Isti’daad Li Yaumil Ma’aad (Peringatan dan nasihat untuk melakukan persiapan menghadapi hari kiamat).

Kitab Nashaihul Ibaad, Menjadi Santun dan Bijak ini disajikan pada kalian sebagai pedoman dan rujukan berperilaku sesuai dengan tuntutan islami, yang dapat membawa kalian kearah kebaikan menjadikan kalian berbudi pekerti santun dan berjiwa lembut. Berbagai macam sikap dan perilaku yang dicontohkan dalam kitab ini, yang berasal dari sabda Nabi saw dan atsar para sahabat serta nasihat para ulama dan ahli bijak, nilainya sangat tinggi. Kata-kata yang terkandung di dalamnya banyak dijadikan rujukan oleh buku-buku terkenal seperti Laa Tahzan dan Siyathul Quluub, sehingga tidak diragukan lagi kebaikan isinya.

Sa’ad bin Hilal ra pernah berkata: “Bila manusia (umat Nabi Muhammad saw) berbuat dosa, maka Allah swt tetap memberikan empat anugerah kepadanya iaitu:

1. dia tidak terhalang untuk mendapatkan rezeki.
2. dia tidak terhalang untuk mendapatkan kesihatan badan.
3. Allah tidak akan memperlihatkan dosanya semasa di dunia dan.
4. Allah tidak menghukumnya di dunia.”

Diriwayatkan bahawa Nabi Adam as telah berkata: “Allah swt memberi empat macam kemuliaan kepada umat Nabi Muhammad saw yang tidak Allah berikan kepadaku, iaitu:

1. Allah menerima tobatku di Mekkah, sedangkan umat Nabi Muhammad saw diterima tobatnya di tempat manapun.
2. Ketika aku melakukan dosa, Allah menghilangkan pakaianku seketika, sedangkan umat Nabi Muhammad saw tetap diberi pakaian meskipun mereka durhaka kepada Allah.
3. Ketika aku berbuat dosa, Allah swt memisahkan aku dengan isteriku, sedangkan umat Nabi Muhammad saw ketika berbuat dosa tidak dipisahkan dengan isterinya.
4. Aku berbuat dosa di syurga, lalu Allah swt mengusirku dari syurga ke dunia, sedangkan umat Nabi Muhammad saw berbuat dosa di luar syurga, lalu Allah masukkan mereka ke syurga bila mereka mahu bertobat.”

Akhir kata sebuah kitab yg amat3 baik.. MySpace

Tiada Respons to “Nashaihul Ibad”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: